Perbedaan Saya dan Suami


Bismillah.

Assalamu'alaikum.

Btw kalau saya ditanya, apa aja perbedaan saya dan suami? Jawabannya sudah pasti banyak, wkwkwkwk. 

Ya wajarlah, ya. Saudara kandung aja banyak perbedaannya. Apalagi sama suami, yang memang nggak ada ikatan darah.

Tapi justru, perbedaan itulah yang bikin rumah tangga berwarna. Ya, nggak?

Pelaminan saat kami menikah
1. Mandi

Suami mandinya lamaaa banget. Setelah beres mandi tuh jadinya keliatan seger banget.

Saya justru kebalikannya. Kecuali kalau lagi jadwalnya scrubbing badan.

Makanya mandi nggak mandi, nggak ada bedanya kalau saya, wkwkwk.

2. Makan

Saat makan, lauk yang digoreng tuh harus banget gorengnya sampe kering. Kaya ayam, atau ikan.

Kalau ikan atau ayamnya udah nggak garing karena kelamaan nggak dimakan. Pasti pengen digoreng lagi biar anget.

Saya mah gimana aja doyan.

Dari cara makan sayur kuah juga kami berdua udah keliatan bedanya.

Saya lebih suka sayur kuahnya langsung dicampur ke piring nasi. Kalau suami, harus banget dipisah di mangkok.

Katanya nggak kenyang kalau sayur kuahnya dicampur ke piring nasi.

Makan bakso atau bubur ayam, kami lebih banyak persamaannya. Sama-sama lebih suka makan bakso tanpa bihun atau mie kuning. Sama-sama nggak pake kacang kalau makan bubur ayam.

Bedanya, suami baksonya pake daun seledri, saya big no. Suami pakai daun bawang di bubur, saya nggak.

Oh, iya. Suami juga doyan banget sama duren. Sedangkan saya B aja sama duren. 

3. Minum

Suami suka minum kemasan yang asem-asem kaya jus, atau minuman rasa buah.

Kalau saya, lebih suka minuman kemasan seperti teh, atau kopi.

Suami doyan minum air putih. Mau air putih dingin, anget, atau suhu ruang. Semuanya doyan.

Saya kurang suka air putih. Kalau minum juga harus banget airnya dingin dari kulkas biar minumnya banyak.

Air putih biasa? Hem ... Pait.

Tapi kami sama-sama doyan ngopi. Ngopi sachet, atau ngopi kekinian.

4. Belanja

Entah kenapa suami yang lebih suka belanja beli outfit.

Alasannya sih karena untuk kerja. Kan harus jaga penampilan katanya.

Ya paham, sih.

Kalau saya? Beli baju baru itu ya Ramadan 2019 kemarin. Lebaran tahun ini nggak beli.

Suami nawarin berkali-kali, tapi saya tolak terus.

Bukan nolak rezeki, tapi emang lagi nggak pengen beli baju baru. Nggak ada hasrat untuk memiliki.

Lumayan kan, jadinya saving money, hihi.

5. Jiwa berdagang

Nah, ini.

Suami dari awal-awal kami menikah udah jualan online.

Setiap mau jualan apa gitu, suami tuh optimis banget, bahkan totalitas. Sampai beli buku panduan jualan online biar closingnya deres.

Tahun kemarin sih off jualan dulu, karena kesibukan kerja.

Tahun ini suami mau jualan lagi. Alhamdulillah udah mulai.

Sekarang jualannya offline, dan online. Ada ruko bagi yang mau dateng langsung.

Kalau saya? Pesimis banget. Overthinking juga.

Mikirnya apa banyak yang beli nanti?

Salut, sih, sama sikap optimisnya suami dalam mencari rezeki.

Kaya jualan kali ini. Dari akhir Mei suami udah cerita kalau pengen jual pakaian. Saya mah iya iya aja karena saya pikir jualannya nanti.

Eh ternyata beberapa hari kemudian suami cerita lagi kalau udah pesen ini itu buat jualan.

Antara lucu sama kaget, wkwkwk. 

6. Pemarah? Nggak. 

Justru saya yang pemarah, hihi. 

Yaaa saya kaya gini setelah punya anak aja, sih. Dulu mah nggak berani marah atau bicara dengan suara keras ke suami. 

Emosi bawaan cape aja. 

Marahnya juga dalam batas wajar, kok. Sebatas marah ngeluarin unek-unek aja, tapi memang intonasi suaranya lebih tinggi dari biasanya. 

Suami paham banget, kalau saya kaya gitu, artinya saya lagi lelah. Makanya suami lebih milih diem. Ngedengerin, tanpa balik marah lagi. 

Uwuwu nggak? 

Makanya Alhamdulillah selama lima tahun pernikahan ini, kami nggak pernah berantem hebat. Berantemnya saling diem aja. 

Beberapa jam, atau besoknya ya ngajak ngomong lagi. 

7. Rajin 

Kami berdua sama-sama rajin. 

Suami sering inisiatif nyapu ngepel tanpa dimintai tolong. 

Bahkan sejak dua tahun yang lalu kalau nggak salah, suami memutuskan nyuci bajunya sendiri. Untuk meringankan pekerjaan saya katanya. 

Bedanya kalau lagi nyetrika bajunya sendiri, lamaaa banget. 

Pernah nyetrika lima sarung dan beberapa baju doang, dan baru selesai hampir satu jam kemudian.

Kalau saya yang nyetrika, setengah jam juga beres itu. 

Beda banget, kan? Hehe.. 

Lucu, sih, kalau lagi mikirin perbedaan dan persamaan saya sama suami. Dan justru itulah seninya berumah tangga.

Perbedaan sekadar suami pengen martabak manis, sedangkan saya pengen martabak telur aja bisa jadi perdebatan seru. 

Ujung-ujungnya salah satu dari kami harus ada yang ngalah, wkwkwk. 

Gapapa banyak perbedaan, ya, yang terpenting tetap sama-sama dalam satu visi misi dalam menjalani rumah tangga :) 

Semangat mencari rezekinya, ya, Abu Sultan dan Zayyin.

Semoga selalu dalam perlindungan Allah Subhaanahu wa Ta'ala.

Love, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.