My Zero Waste Stuff

Bismillah.

Assalamu'alaikum.

Apa kabar buibu? Semoga selalu bahagia, ya. Apalagi kalau ibu menyusui, wajib bahagia.

Sebelumnya saya pernah menulis tentang zero waste lifestyle di blog ini. Udah ada yang baca? Hehe

Saat ini gaya hidup minim sampah udah banyak dilakoni oleh masyarakat Indonesia. Salah satunya saya.

Nggak perlu dijelasin secara rinci lah ya kenapa mulai saat ini kita harus menjalankan gaya hidup minim sampah.

Tiap harinya sampah-sampah tuh numpuk di tempat pembuangan akhir. Berton-ton sampah pindah dari rumah ke tempat pembuangan akhir.

Kenapa sampe numpuk? Karena faktanya, sampah cuma berpindah tempat dari rumah ke tempat tempat sampah. Di rumah, kita nggak mengelola sampah dengan baik. Buang gitu aja.

Padahal ada sampah yang bisa dipake lagi, ada juga yang bisa di-daur ulang.

Alhamdulillah saya udah setahun ini diet kantong plastik. Kalau belanja selalu bawa tas belanja sendiri.

Setelah terbiasa bawa tas belanja sendiri untuk belanja, saya coba meningkatkan gaya hidup minim sampah dengan membawa peralatan jajan sendiri. Seperti wadah makanan,  sedotan stainless, botol minum, sampai sendok dan garpu.

Biar apa, sih? Biar kalau mau jajan di luar, nggak perlu lagi pake plastik. Misal take away somay, bakso, soto, ketoprak, es buah, dll.

Pasti penyajiannya pake plastik, kan? Biar total gitu kaaan. Mengurangi kantong plastik, juga plastik untuk makanan.

Nah, ini 'alat tempur' saya untuk hidup minim sampah. 


1. Food storage
Food storage atau wadah makanan ini untuk beli jajan atau makanan. Btw wadah ini anti tumpah, ya. Jadi kalau mau beli yang berkuah pun bisa. 

Merknya saya pake Lion Star Klik to Keep ukuran 450 ml. Gede nya seukuran mangkok di rumah. 

Wadahnya bisa dipake buat jajan berkuah seperti bakso, soto, es buah, dll. Juga bisa buat jajan yang berkuah seperti cimin, gorengan, siomay, dll. 

2. Botol minum
Ini nih botol kesayangan akuuuh. Ini tipe nya hot and cold tumbler. Jadi bisa menyimpan minuman panas atau dingin dengan waktu yang cukup lama. Yaaaa kaya termos gitu lah. 

Belinya di Superindo dengan harga 199.900. Klaimnya bisa bertahan up to 6 hours untuk minuman panas, dan up to 12 hours untuk minuman dingin/es. 

Biasanya botol ini saya pake buat jajan es atau kopi. Ukurannya 450 ml, jadi sangat muat buat beli minuman ukuran small dan medium. 

Sengaja pakenya yang model termos, karena lebih suka minum dingin daripada suhu biasa. 

3. Sedotan stainless 
Ini berguna banget loh ternyata. Apalagi bagi yang suka jajan minuman di luar. Pas Ramadan kemarin sedotan stainlessnya kepake banget. 

Udah hampir setahun punya sedotan ini. Dulu belinya di Tokped harga 36 ribuan. 

4. Tas belanja
Ini sih sudah pasti dibawa ke mana pun. Alhamdulillah sekarang selalu bawa tas belanja sendiri. Dulu mah pas mulai nerapin zero waste suka lupa bawa, tapi semakin lama jadi terbiasa. 

Bisa pake tas belanja bekas apa aja. Kalau di rumah nggak punya, sekarang baik mini/supermarket udah pada jual. 

Kalau saya tas nya bekas goodiebag event. Jadi ga perlu beli lagi. 

5. Wadah sedotan
Sebenarnya kalau beli sedotan stainless pasti sudah termasuk pouchnya juga buat nyimpen. Tapi karena saya kurang suka sama pouchnya, maka saya beli straw case yang bisa dipake buat nyimpen sedotan plus muat sendok garpu juga.

Harganya 17.500 beli di Shopee. 

Btw kalau mau beli tempat sedotan juga, carinya straw case, ya. Jangan spoon case. Karena kalau spoon case, hanya muat buat sendok dan garpu. Untuk sedotan nggak muat, karena sedotannnya kepanjangan. 

Baik straw case maupun spoon case bentuk dan modelnya sama, beda panjangnya aja. 

6. Sendok dan garpu
Nah, karena saya udah punya straw case, sekarang saya udah bisa bawa sendok garpu kalau pergi. 

Sangat terbantu saat mau take away makanan. Jadi nggak perlu pake sendok plastik lagi. 

7. Menstrual cup
My zero waste period saya dimulai dari dua bulan lalu. 

Alhamdulillah udah nggak pake pembalut lagi kalau mens. 

Gimana sih rasanya pake menstrual cup, dan gimana cara merawat dan menyimpannya? Baca pengalaman saya, ya. Klik link ini

So far baru itu aja sih barang-barang pendukung saya untuk hidup minim sampah. 

Prinsip saya sih, selama saya bisa menghindari penggunaan kantong plastik. Maka sebisa mungkin saya hindari dengan menggunakan alternatif lain seperti barang-barang di atas. 

Bagi yang belum bisa saya hindari seperti beli bumbu masak instan, garam, dll. Saya tetap membelinya, karena saya belum nemu jalan alternatif untuk mengurangi sampah plastiknya. 

Bisa sih belinya di tempat curah gitu, tapi saya belum nemu di mana yang terdekat di daerah saya. 

Untuk beras, saya prefer belinya yang literan. Jadi saya bawa tas dari rumah buat wadah beras. 

Kalau untuk telur, ayam, daging, dll. Saya bawa wadah dari rumah, karena biasanya saya beli ayam potong yang belum dikemas. 

Ah! Masih banyak PR untuk hidup minim sampah yang harus saya terapkan.

Semoga saya istiqomah, dan semakin berani untuk beralih menggunakan barang-barang pendukung minim sampah yang lain.

Salam, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.