Akhirnya Saya Berani Pake Menstrual Cup

Bismillah. 

Assalamu'alaikum, buibu.

Selamat Hari Raya Iduladha 1440 H ya semuanya. 

Mudah-mudahan ibadah puasa dan kurban kita di tahun ini diterima. 

Buibu, ada yang udah pake menstrual cup? Atau ada yang belum tau apa itu menstrual cup?

Alhamdulillah saya udah pake menstrual selama dua bulan ini. Ternyata nggak semenyeramkan itu ya, wkwkwk. 

Berani pake karena terinspirasi sama gadis-gadis yang udah pake. Akhirnya saya emak-emak yang udah pernah melahirkan secara normal pun merasa tertantang. 

Ga deng, hehe. 

Sebenarnya saya tau menstrual cup itu dari setahun yang lalu. Sejak saat itu saya mulai cari tau lebih lanjut  apa itu menstrual cup, bagaimana cara kerjanya, gimana cara pakenya, dll. 

Sejak tau apa itu menstrual cup, dsb. Saya jadi pengen mulai beralih dari pembalut ke menstrual cup. 

Tapi naluri saya sebagai seorang perempuan memberontak. Takut pakenya karena risih, dll. Ngebayanginnya aja serem gitu, ya.

Fyi, jadi menstrual cup itu adalah cawan menstruasi yang dijadikan sebagai alternatif pengganti pembalut. Cara kerjanya menampung darah haid dengan cara memasukkan menstrual cup ke dalam vagina.

Nah, setelah satu tahun merasa takut untuk pake, akhirnya bulan Juli kemarin saya memberanikan diri untuk pake.

Btw karena saya pernah melahirkan secara normal, maka saya pilih size B. Untuk yang pernah melahirkan secara SC atau masih gadis, maka size nya A. 


First impressionnya? Wow! Wkwkwk

Saya pernah share first impressionnya di IG story. Bisa cek highlight "menscup" di profile IG @ichafaaizah ya. 

Intinya, ternyata pas masukkin menstrual cup ke dalam itu nggak semenyeramkan yang dibayangkan. Trust me. 

Yaaah, buat buibu mah apalagi yang udah pernah vaginal birth. Rasanya nggak ada apa-apanya. Seriuuuus. Nggak pedih sama sekali, nggak sakit, dll.

Tapi mungkin beda rasanya bagi yang masih gadis, ya. Makanya saya berani pake, karena tau kalau yang masih gadis pun banyak yang udah pake.

Disclaimer, ya. Saya nulis ini bukan mau menunjukkan kalau saya pemberani dan yang belum pake itu penakut. Bukan mau menunjukkan kalau saya peduli lingkungan dengan nggak pake pembalut sekali pakai lagi, dan yang belum pake itu nggak peduli lingkungan. Bukan juga mau ngajak untuk rame-rame pake menstrual cup.

Karena saya tau, menstrual cup itu bukan satu-satunya opsi pengganti pembalut sekali pakai. Dan nggak semua perempuan juga bisa pake menstrual cup karena alasan kesehatan maupun rasa takut. 

Tulisan ini murni untuk sharing pengalaman saya menggunakan menstrual cup. Siapa tau yang pengen pake menstrual cup tapi belum berani, bisa berani setelah baca ini. Yakaaaaan.

Jadi, gimana rasanya pake menstrual cup? 

Amazing! 

Menstruasi bulan ini pas banget saya mudik ke rumah ortu buat lebaran di sana. Rasanya happy banget karena nggak perlu bawa pembalut segala. 

Di perjalanan pun rasanya sama sekali nggak mengganggu. Sama sekali kaya lagi ga pake apa-apa.

Pertama kali pake sih pasti ada rasa nggak nyaman, ya. Bahkan perut suka mules pas baru dimasukkin.

Tapi setelah beberapa kali pake, baru tuh nyaman. 

Awal-awal pake tentu saja bocor darahnya. Tapi cuma netes dikit gitu aja ke panty. Setelah coba lepas pasang ulang beberapa kali, Alhamdulillah nggak bocor lagi sampai selesai menstruasi.

Kalau bocor, tandanya posisi di dalam nggak pas. Mungkin miring, atau kurang dalem. Maka coba lepas pasang ulang, dan tunggu beberapa jam. Cek panty nya. Kalau setelah beberapa jam nggak ada darah yang netes, maka tandanya menstrual cup terpasang sempurna.

Setelah dipake dan nggak ada rasa ganjel atau mengganggu saat gerak/beraktivitas, maka berarti posisi di dalam juga udah oke.

Cara pakenya gimana, sih?

Sip! Ini yang paling penting harus diketahui.

Cara masukkinnya ada tehniknya, disebut tehnik folding. Sebenarnya ada banyak tehnik folding, tapi yang rekomen itu ada tiga tehnik:
  • Tehnik folding C Fold
C-fold
  • Tehnik folding Punch Down Fold
Punch-down fold
  • Tehnik folding Seven Fold
Seven-fold

Jadi, sebelum menscup dimasukkin ke vagina, maka dilipat dulu seperti yang di atas. Terserah mau pake tehnik yang mana. Karena ada yang hanya bisa masukkin menscup pake salah satu tehnik aja, ada juga yang bisa masukkin pake ketiga tehnik. 

Contohnya saya, hanya bisa masukkin pake tehnik Punch Down Fold. Pake tehnik yang lain menscup nya nggak mau masuk, wkwkwk. Susaaaah.

Posisi saat pake menscup

Gimana sih posisi yang oke pas masukkin menscup? Bisa jongkok, bisa juga berdiri dengan kaki diangkat satu. 

Kalau saya sih jongkok aja. Nyamaan.

Cara merawat dan menyimpan menscup 

Nah, cara merawat dan menyimpan menscup ini mudah banget, sih.

Fyi, saya pake menscup merk OrganiCup. Saat beli, udah tersedia juga pouch putih untuk menyimpan. Untuk merk lain saya kurang tau. 

Pas barangnya baru sampe, langsung aja steril dengan cara direbus di air mendidih selama 3-5 menit. Lalu simpan di pouch yang tersedia.

Saat jadwal mens tiba, bisa langsung dipake, bisa juga direbus ulang. Kalau saya prefer direbus ulang selama 3-5 menit, baru setelah itu dipake. 

Selama periode menstruasi, nggak perlu direbus setiap setelah dilepas, ya. Cukup dilepas, dan buang darahnya di kamar mandi, lalu bersihin pake air. Baru pake lagi. Beberapa jam kemudian, lepas lagi dengan cara yang sama. 

Oh, iya. Pas dilepas, bisa hanya dibersihin pake air, bisa juga pake sabun. Sabun apa? Sabun khusus menscup, atau sabun mandi bayi. 

Kalau saya sih kadang pake air aja, kadang pake sabun mandi bayi anak saya. 

Saat menstruasi selesai, setelah menscup dibersihin, direbus lagi selama 3-5 menit lalu masukkan dalam pouch, dan simpan dalam lemari. Praktis, kan? Banget! 

Lepasnya berapa jam sekali? 

Nah ini tiap perempuan beda-beda. Tergantung volume darahnya. Bisa sampai 12 jam sekali. 

Saya pribadi, lepasnya itu tiga kali sehari. Saat mandi pagi, saat jam 14:00, dan sebelum tidur. Jadi pas mandi sore, saat BAK/BAB nggak perlu lepas lagi. 

Pipisnya gimana kalau nggak dilepas? Ya ga gimana-gimana, karena lubang pipis dan lubang mens itu beda. Otomatis nggak perlu dilepas saat pipis.

Bagaimana cara lepasnya? 

Gampang! Jongkok atau berdiri satu kaki diangkat, tarik ujung menscupnya sedikit, lalu pencet body bawahnya untuk mengeluarkan udara yang memudahkan saat mengeluarkan menscup. 


Tarik ujung yang lancip, lalu tekan body bawah. Baru deh keluarin perlahan.

Cara kerja menscup ini kaya suction atau vacum. Saat udah di dalem, dia kaya ngevakum. Jadi nggak bakal ngegeser ke atas, samping, atau merosot ke bawah. 


Oh, iya. Bagi beberapa orang, ada yang merasa ujung lancipnya itu kepanjangan. Jadi nongol ke luar dan bikin nggak nyaman. Maka ujungnya bisa dipotong dikit sampe sekiranya cukup. 

Kalau saat duduk nggak ganjel ujung lancipnya, maka nggak perlu dipotong. 

Untuk yang masih gadis/perawan juga bisa? 

Bisaaaaa. 

Bahkan merk OrganiCup ini baru beberapa minggu yang lalu launching size untuk remaja. 

Nggak perlu khawatir bakal jadi nggak perawan lagi kalau pake menscup. Definisi nggak perawan kan sebenarnya saat udah berhubungan intim. 

Kecuali kalau definisi perawan itu adalah hymen masih utuh saat malam pertama, maka ya jangan pake menscup. 

Tapi tetep, ya. Konsultasikan dulu ke orang tua dan calon suami kalau mau pake menscup. Biar nggak ada miss comunication. 

Beneran aman tuh pake menscup? 

Dijamin aman. Sebenarnya nggak perlu konsul ke obgyn dulu kalau mau pake, tapi kalau ragu-ragu dan dirasa butuh insight dari obgyn, maka sebaiknya konsultasi dulu. 

Menscup aman karena terbuat dari silikon. Beberapa merk seperti OrganiCup yang saya pake ini malah punya sertifikat bahwa produknya aman dipakai karena terbuat dari Medical Grade Silicone. 

Menscup rekomen buat siapa aja, sih? 

Buat kamu dan kamu yang merasa tersiksa kalau mens karena suka iritasi pake pembalut. 

Buat kamu yang nerapin zero waste lifestyle. 

Buat kamu yang suka traveling dan nggak mau ribet bawa-bawa pembalut. 

Menscup bisa dipake semua usia, yang penting masih mengalami menstruasi tiap bulannya. 

Harga berapa dan bisa dipakai berapa lama? 

Untuk merk OrganiCup yang saya pake, harganya Rp. 399.000 dan bisa dipakai sepuluh tahun lamanya. Aweeeet. 

Beli di mana? Di Tokped bisa, Shopee, atau di web nya langsung di Instagram. 

Karena tulisan ini hanya sharing pengalaman aja, dan barangnya juga beli sendiri bukan endorse, maka saya nggak perlu ya kasih alasan kenapa pilih OrganiCup, apa aja keunggulannya, dll. 

Silakan cari tau sendiri, ya. Banyak juga referensinya di Youtube. Lengkap. 

Sebenarnya merk menscup itu banyak banget. Harganya juga bervariasi. Ada yang lebih mahal dari OrganiCup, ada juga yang murah sekitar 150 ribuan. 

Jadi, tentukan pilihanmu sendiri. 

Gimana? Udah yakin pake menscup? Hehe

Salam, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.