Agar Anak 2 Tahun Rajin Menggosok Gigi


Siapa yang usia anaknya udah atau menjelang 2 tahun? Rajin sikat gigi kah?

Dulu saya kira, anak-anak di bawah usia 5 tahun belum perlu gosok gigi. Eh, ternyata saya salah besar. Ketika anak udah mulai tumbuh gigi, tandanya gigi anak udah harus dijaga. Apalagi kalau anaknya udah MPASI. Bersihin giginya itu wajib banget.

Dulu sih saya mulai ajarin anak gosok gigi itu di saat usianya udah di atas setahun, karena sebelum usia setahun, gigi dia masih 3 biji di bawah. Tapi lupa tepatnya usia berapa belas bulan awal ngajarin gosok gigi, pokoknya pas gigi atas bawahnya udah banyak.

Pertama ngajarin langsung mau? Pastinya nggak. Susah banget deh, karena nulutnya mingkem rapat kaya lagi GTM. Tapi beberapa minggu diajarin, Alhamdulillah dia mau dan akhirnya rajin gosok gigi sampai sekarang.



Barangkali ada yang lagi berusaha ngajarin anaknya yang berusia di bawah 2 tahun gosok gigi juga, saya mau berbagi tipsnya. Siapa tau kan tipsnya cocok dan berhasil, hehe

  • Children see, children do
Pribahasa di atas pasti udah nggak asing di telinga kita. Yups, jadi hal pertama ngajarin anak gosok gigi adalah contohin dulu sama kita dengan mengajak anak ke kamar mandi pas kita lagi gosok gigi.

Kalau diajarin tanpa kita kasih contoh dulu, prosesnya bakal lebih sulit karena anak ngiranya mau diapa-apain. Semakin anak sering liat orangtuanya gosok gigi, nanti lama-lama dia bakal kepo deh, pengen nyobain juga ujung-ujungnya.

  • Pilih sikat gigi yang eye catching 
Ini penting nggak penting sih. Bagi sebagian anak ngeliat sikat gigi yang lucu ya biasa aja gitu. Kaya anak saya, dia lebih tertarik aktivitas gosok gigi karena ada rasa manis dari pasta giginya daripada model sikat giginya itu sendiri. 

Tapi ada juga anak yang tertarik gosok gigi karena bentuk atau model sikat giginya yang lucu dan menarik.  Jadi pinter-pinter orangtuanya, kira-kira anak lebih tertarik yang mana. 

Selain modelnya yang menarik, pilih juga sikat gigi yang memang sesuai untuk usianya. Untuk anak lebih baik pilih kepala sikat gigi yang bundar karena lebih nyaman dipake untuk mulut anak daripada yang panjang, juga pilih gagang sikat gigi yang nggak mudah selip pas dipegang. 

Sikat gigi yang berwarna yang dipake Sultan. Bulunya halus dan gagangnya nyaman dipegang anak
Tampak samping
Kalau mau cari sikat gigi anak, bisa cek ecommerce, di sana banyak pilihan sikat gigi untuk anak berdasarkan usia dari berbagai merk yang harganya mahal maupun ramah di kantong. 

  • Kasih pasta gigi
Setelah kepo dan dia mau mangap, mulut anak bakal rapet lagi karena nggak ada rasanya kalau tanpa pasta gigi. Coba kasih pasta gigi yang aman untuk usianya. Katanya sih untuk anak yang belum bisa kumur-kumur dan ngeludah, baiknya pilih pasta gigi yang tanpa flouride

Pigeon tanpa flouride yang klaimnya bisa juga digunakan untuk anak usia di bawah 1 tahun. Kalau yang Kodomo sepertinya mengandung flouride. Cmiiw
Setelah dicoba pake pasta gigi, kebanyakan anak pasti bakal mau untuk mangap lagi saat disuruh menggosok gigi.

  • Ajari cara menggosok gigi yang benar
Anak usia di atas 1 tahun udah bisa megang sikatnya sendiri, tapi caranya belum bener. Kalau anak saya awalnya sikatnya cuma dihisap-hisap. Setelah saya ajarin secara langsung dan konsisten, anak baru bisa sedikit-sedikit gosokin sikatnya ke gigi. 

  • Ajari berkumur pasca menggosok gigi
Ini anak saya baru bisa di usia 25 bulan, haha 

Karena sebelumnya dia belum bisa kumur-kumur gitu, abis gosok gigi ya ditelen gitu aja. Karena saya worry kalau keseringan nelen pasta gigi, Sultan gosok giginya sekali sehari doang sebelum tidur. Setelah bisa kumur-kumur, barulah sikat gigi 2 x sehari. 

Ngajarinnya gimana? Kalau saya pilih bahasa yang paling sederhana. Saya pake bahasa "lepeh". 

Anak usia 1-2 tahun, kadang masih ada yang fase oral. Sultan juga waktu usia segitu masih masukkin benda asing ke mulut meski udah jarang. Pas kesempatan lagi kaya gitu, anak diajarin suami untuk ngeluarin benda asing yang dimakan dengan kasih contoh sambil bilang "lepeh". Gitu aja terus sampai anak engeh apa itu "lepeh"

Setelah dia ngerti, barulah kita praktek di kamar mandi dengan kasih contoh masukkin air keran ke mulut terus lepeh. Perlahan, coba langsung kasih air ke anak dan minta dilepeh.

Kalau khawatir air kerannya bakal ketelen, bisa kasih air mateng. Jadi aman meski ketelen. Kalau saya waktu ngajarin nggak kepikiran pake air mateng, jadi langsung pake air keran, haha. Untung anaknya langsung paham. Alhamdulillah sampai sekarang, Sultan jadi hobi banget gosok gigi. 

Ngajarin anak gosok gigi emang butuh effort. Tapi bukan berarti nggak diajar gitu aja. Karena menanamkan kebiasaan baik dari kecil, besar kemungkinan akan terbawa kebiasaan baiknya sampai seterusnya. 

Salam, 

4 comments

  1. Makasih tipsnya mba, beberapa sudah dipraktekin tapi tetap aja susyaaah. Malah dijilat-jilat dikirain stick es krimm. Mamak kudu bersabar :D

    ReplyDelete
  2. Erysha juga dari usia bayi suka dibersihkan organ mulutnya. Dari kain kassa sampai sekarang dengan menggunakan gosok gigi. Tapi semper juga sih ngalamin Erysha ga mau gosok gigi hahaha. Tapi allhamdulillah sekaerang udah mau lagi

    ReplyDelete
  3. Aku lupa waktu kapan anakku belajar gosok gigi tapi yang jelas pas ia bisa meludah. Kalo gak salah 1,5 tahun iya pas bgt umur 2 tahun udh lancar.. kalo mau rajin biasanya saya belikan perangkat yg lucu2 yg ada hadiahnya dia mau.. kalo gak mau saya dongengin cerita gigi dan monster gigi dia takut giginya hitam akhirnya mau gosok gigi malah emaknya kewalahan saking ketagihan ya ia gosok gigi... Awas aja jgn sampe dimakan odolnya haha..
    But, kenapa ya Bu bidan Icha meskipun dari kecil rajin sikat gigi anakku kena gigi berlubang dan pernah sakit gigi parah saat usia 4 tahun aduh itu sakitnya sampe meronta2.. semoga aja sultan gak ngalamin sakit gigi. Dan bener katamu merawat gigi untuk anak balita itu penting pake bangettt...
    Meskipun gigi susu Krn kalo udh sakit gigi itu mengganggu perkembangan nya padahal dimasa periode gold ..ya kan ya kan? (Malah curhat)
    Tips nya sangat berguna nih buat bunda yang baru mengajarkan anaknya menyikat gigi. Btw template blognya udh ganti ya mbak Icha?

    ReplyDelete

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.