Toilet Training Zayyin di Usia 7 Bulan

Bismillah.

Assalamu'alaikum, Buibu. 

Akhir Desember 2020 kemarin saya memutuskan buat mulai toilet training Zayyin yang berusia 7 bulan saat itu. Sekarang udah akhir Januari, berarti udah satu bulan saya toilet training anak. 

Banyak yang nanya, "Masih bayi udah di-TT aja. Alasannya apa?"


Di Instagram maupun di blog ini, saya beberapa kali pernah sharing tentang zero waste. Ada yang sudah baca? 

Dua tahun belakangan ini, saya memang memulai untuk melakukan zero waste. Dari beralih menggunakan barang-barang barang sekali pakai, menggunakan kembali, sampai mendaur ulang barang yang sudah nggak terpakai.

Belum 100% memang, sampai saat ini pun saya masih menghasilkan sampah. Maka dari itu prinsip saya sekarang adalah, yang bisa saya hindari saya jauhi, yang belum saya hindari, masih saya pakai.

Salah satu yang belum bisa saya hindari yaitu penggunaan diapers pada anak.

Dari Zayyin lahir sampai sekarang, Zayyin masih saya pakein diapers. 

Bedanya dari bulan Desember sampai Januari ini, saya hanya menghabiskan diapers sebanyak 1 ball isi 36 pcs. Irit, kan?

Padahal sebelumnya bisa habis 4-5 ball sebulan.

So tujuan saya apa memulai toilet training Zayyin di usia 7 bulan?

Tujuan utama saya tentu saja mengurangi penggunaan diapers. Selama ini saya sangat merasa bersalah setiap mau memakaikan diapers ke anak. 

Saya merasa bersalah karena seharusnya saya memilih untuk beralih ke clodi, atau nggak perlu dipakaikan sama sekali. 

Saya pusing mikirin sampah diapers bekas pake Zayyin. Sampahnya pasti kebuang gitu aja karena sulit terurai. Mau didaur ulang pun saya bingung harus di-recycle menjadi apa. 

"Kenapa nggak pake clodi? Ribet-ribet amat masih bayi di-TT." 

Dulu pas masih hamil, saya udah niat banget mau pakein clodi ke anak ke dua ini. Nabung buat beli clodi selusin. Udah baca-baca cara mencuci, jemur, dan penyimpanannya biar awet. 

Bukannya saya bersemangat, eh malah saya jadi ragu-ragu mau beli. Saya meragukan kemampuan saya. Apakah saya mampu repot-repot nyuci clodi nantinya? 

Apalagi bayi baru lahir kan frekuensi buang air besarnya bisa berkali-kali dalam sehari, rasanya saya nggak sanggup buat nyuci clodi berkali-kali dalam sehari. 

Karena itulah akhirnya saya memutuskan untuk nggak jadi beli clodi. Sayang kan kalau beli tapi ternyata nggak kepake. Jadi belinya nanti aja pas saya udah benar-benar merasa siap. 

Selama sebulan ini, maksimal Zayyin pake diapers dua kali sehari. Pernah sih beberapa kali sampe 4 pcs karena celana bersih di lemari abis, wkwkwk. Cuciannya pun belum pada kering.

Tapi seringnya cukup satu kali pake diapers yang cuma dipake setelah mandi sore sampai 5 jam kemudian, setelah itu dilepas dan ga dipakein lagi. 

Jadi setelah mandi pagi dan setelah 5 jam pemakaian diapers, Zayyin no diapers sama sekali. Berarti selama 24 jam, Zayyin hanya pake diapers selama 5 jam, selebihnya cuma pake celana biasa. 

Nanggung sih sebenarnya, ya, kenapa ga sekalian no diapers 24 jam gitu, hihi. Tapi gapapa, selama 5 jam itu justru waktunya saya untuk istirahat dari aktivitas gonta ganti celana karena basah dan tatur ke toilet. 

Selama sebulan toilet training ini saya juga jadi tau kalau ternyata selama tidur malam, Zayyin itu nggak ngompol. 

Diapersnya dilepas antara jam 22:00 - 23:00 dan sejak itu sampai dia bangun, Zayyin cuma pipis 1-2 kalo doang. Padahal frekuensi nyusunya sering banget. Itu pun mulai pipisnya pas Subuh, malamnya sama sekali nggak pipis. 

Gimana sih cara saya mulai toilet training bayi? 

Sama seperti saya toilet training Sultan dulu, dari hari pertama langsung lepas diapers sama sekali. Nggak pake training pants. 

Bedanya dulu Sultan selama 24 jam sama sekali nggak dipakein diaperskalau Zayyin masih dipakein setelah mandi sore. 

Ya wajar sih, soalnya Sultan TT pas usia dua tahun, hihi. Udah gede dan ngerti dia. 

Tujuannya nggak pake training pants biar saya bisa observasi, berapa jam sekali anak pipis. 

Setelah saya hapal kapan aja anak pipis, barulah saya tatur ke toilet saat jam-jam pipisnya. 

Zayyin pipisnya minimal banget 1 jam sekali, berarti selama sejam sekali saya harus tatur ke toilet biar Zayyin pipis di dalam.

Berhasil? Oh, tentu saja tidak!

Malah kehitung jari baru berapa kali berhasil, wkwkwk. 

Ya gapapa sih, goal utama saya toilet training Zayyin itu mengurangi penggunaan diapers. Saya paham banget Zayyin belum bisa dikasih intruksi, makanya saya nggak mau berekspektasi tinggi atau menargetkan kapan Zayyin harus bisa buang air di kloset. 

Let it flow aja. Kalau beberapa bulan depan misalnya Zayyin udah bisa buang air di toilet secara rutin, saya anggap itu bonus yang luar biasa. Apalagi menurut beberapa ahli, rata-rata anak siap buang air di toilet itu di usia 18 bulan. Jauh banget kan sama Zayyin. 

Sekarang Zayyin hanya 5 jam sehari pake diapers, tentu ke depannya saya ingin no diapers 24 jam. Saya udah merasa siap memakaikan clodi ke Zayyin, so mau mulai nabung lagi nih beli clodi minimal 6 pcs sekaligus. 

Ya masa emaknya udah pake menstrual cup, tapi anaknya masih dipakein diapers. 

Produsen clodi ga ada yang mau endorse saya, nih, wkwkwk? 

Lagian saya merasa toilet training Zayyin di usia 7 bulan adalah waktu yang tepat. Alasannya karena lagi pandemi begini, baik sama maupun Zayyin lagi jarang banget bepergian ke luar. 

Sekalinya keluar paling ke Bidan buat vaksinasi, atau ke rumah orang tua. Kasian kamu, Zayyin, udah 8 bulan tapi belum pernah diajak jalan-jalan, hihi. 

Btw udah sebulan toilet training, tapi saya baru tau kalau ada yang namanya sprei waterproof, hahaha. Ke mana aja saya selama ini.

Jadilah beberapa hari yang lalu saya beli sprei waterproof merk Monalisa. 

Sebelumnya saya pasang lagi plastik kasurnya biar nggak nembus ke kasur saat Zayyin ngompol. Jadinya tiap tidur berisik banget bunyi plastik, wkwkwk. 

Tapi sekarang udah ganti sprei waterproof. Kualitasnya oke banget, mana motifnya cantik lagi. 

Cakep kan motif spreinya. 

Next mau order lagi warna lain buat gonta-ganti. 

Japri sini kalau mau tau saya beli sprei waterproof di mana, dan harganya berapa. Mohon maaf soalnya nanti dikira ujung-ujungnya endorse kalau ditulis detail di sini. 

Ada yang anaknya lagi toilet training juga? Semangat ya, Buibu nyuci pakaian anaknya, hihi. 

Salam, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.