Pengalaman Melahirkan di Tengah Pandemik Covid-19

Bismillah.

Assalamu'alaikum, Buibu. Apa kabar?

Buibu, ada yang abis melahirkan atau sedang menunggu persalinan di masa-masa seperti ini?

Gimana rasanya, Bu?

Kalau saya rasanya nano-nano.

Niat mau melahirkan di mana, akhirnya jadi melahirkan di mana.

Dari awal memang udah niat melahirkan di Pamulang biar suami bisa nemenin.

Kalau di rumah orang tua, suami nggak bisa ikut pulang karena full jadi imam Tarawih di Tangsel. Meski akhirnya jadwal imamnya cancel semua karena masjid tutup, hehe.

Flashback saat dulu pas kontraksi hamil pertama nggak sempet periksa ke bidan saking nyantainya.

Dikiranya bakal lama menuju persalinan karena hamil pertama, eh taunya cuma tiga jam. Anaknya teoretis, karena based teori begitu, wkwkwk.

Niatnya setelah buka puasa mau periksa, malah menjelang Magrib ketuban pecah.

Buru-buru Ibu minta tolong saudara buat panggil bidan terdekat buat ke rumah.

Setelah ketuban udah pecah, nggak lama yang di dalam perut udah ngajak keluar, tapi bidannya belum dateng. 

Nahan-nahan dong nggak ngeden sekuat tenaga dulu biar nggak keluar.

Alhamdulillah untung nggak lama kemudian  bidannya dateng. Beberapa kali ngeden, akhirnya keluar anak pertama. Plong banget rasanya.

Belajar dari pengalaman sebelumnya, akhirnya di kehamilan ke dua ini, memutuskan untuk lahiran di Puskesmas yang jaraknya cuma 1 km dari rumah.

Eh qodarullah virus Sars Cov-2 masuk Indonesia. Dan ternyata Puskesmas deket rumah nggak menerima persalinan karena jadi tempat rujukan pasien covid-19.

Bingung dong saya mau lahiran di mana jadinya. Apalagi ini pengalaman pertama bersalin di perantauan.

Cari-cari opsi tempat lahiran yang aman, nyaman, dan dekat.

Mau lahiran di RS tempat biasa periksa jaraknya kejauhan, kurang aman juga rasanya kalau di RS di masa-masa kaya gini.

Setelah ikhtiar dan meminta petunjuk ke yang Maha Kuasa, akhirnya mantap memutuskan untuk bersalin di Omah Bayi.

Alhamdulillah pilihan tepat. Selain dekat, juga aman karena yang lahiran cuma saya, dan nyaman tempatnya buat suami dan Sultan selama nememin.


Ya maklum. Di Pamulang ini kami nggak punya saudara sama sekali. Jadi yang nemenin di rumah bersalin ya cuma suami dan anak pertama, Sultan.

Mau nggak mau, harus banget cari tempat bersalin yang nyaman dan aman buat kami bertiga selama proses persalinan.

Yaaah, meski awalnya sempet galau karena harus cari-cari tempat persalinan lagi, tapi Alhamdulillah endingnya membahagiakan. 

Persalinan lancar, dan cepat. Tempat bersalin yang mendukung, dan yang pastinya bakal jadi pengalaman berharga banget. 

Buat Buibu yang sedang menunggu persalinan, tetap semangat, ya. 

Semoga persalinannya lancar. Aamiin. 

Salam, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.