Semua Akan Bisa Masak Pada Waktunya

Bismillah. 

Assalamu'alaikum, semuanya. 

Semua perempuan akan bisa masak pada waktunya. Setuju nggak?

Kalau saya pribadi, sih, setuju. Soalnya pengalaman, hihi. 

Duluuu, jangan tanya saya bisa masak apa aja. Cuma bisa masak mie instan, wkwkwk. 

Pas memutuskan untuk menikah pun, saya belum bisa masak apa-apa selain mie instan dan nasi goreng.


Kenapa? Ya karena nggak pernah belajar.

Baca juga: Resep Capcay Goreng Mudah dan Lezat

Dulu sih Abah sering nyuruh saya buat bantuin Emak masak di dapur, saat liat anaknya cuma main handphone di kamar.

Tapi selalu ditolak oleh Emak. Alasannya karena nggak mau diganggu, dan mempunyai prinsip, kalau perempuan itu akan bisa masak pada waktunya. 

Kapan? Ya nanti, saat di mana harus masak kalau mau makan.

Misalnya saya, baru belajar masak dan akhirnya Alhamdulillah bisa masak saat memutuskan untuk mengontrak. 

Sebelumnya saya masih numpang di rumah ortu dan mertua, dan di sana saya cuma modal terima beres. Makan ya lapar, tanpa bantuin masak. 

Setelah memutuskan untuk pisah rumah, mau nggak mau, bisa nggak bisa, saya harus belajar masak. 

Nggak mungkin kan ya makannya beli setiap hari. 

Sekarang bisa? Alhamdulillah udah bisa. Meski belum pro, lah, wkwkwk. 

Dulu jangan kan bisa masak. Nyoba masak orek tempe hasil resep nyontek cookpad aja masih gagal, hahaha. 

Iya, jadi pas masih numpang di mertua, tiap hari kan beliau yang masak. Saya nggak bantu, karena memang saat itu baru melahirkan. 

Pada suatu hari, ibu mertua tiba-tiba harus pergi, jadi nggak bisa masak. Padahal bahan-bahan masakan sudah dibeli. 

Alhasil kaka ipar minta tolong saya dan suami buat masak orek tempe, karena kebetulan kaka ipar juga lagi ada agenda ke luar. 

Saya sama suami bingung, dong. Sama-sama belum pernah masak orek tempe sebelumnya. 

Coba-coba googling resep, lalu nemu satu resep orek tempe yang cukup simpel.

Eksekusi lah kita berdua, ngikutin langkah-langkah yang di resep. Saya yang bacain resep, suami yang ngerjain. 

Entah kesalahan apa yang dibuat suami saat proses masukkin tempe yang sudah digoreng ke bumbu yang sedang ditumis. 

Kok ya setelah tempe goreng dimasukkin ke wajan, tempe berubah sangat cepat. Berubah jadi kering dan menggumpal bumbunya, wkwkwk. 

Apa mungkin apinya kegedean, ya?

Orek tempenya sih tetep disajikan, nggak dibuang. Karena rasanya not bad lah, masih bisa kemakan dikit. 

Ada yang makan? Nggak tau ada yang makan nggak, hihi. 

Lucu sih kalau inget kejadian itu. 

Setelah akhirnya hidup misah dari orang tua dan mertua. Saya pun belajar masak.

Dari menu yang paling gampang seperti tahu goreng, tempe goreng, dll. Bumbunya pun pakai bumbu instan.

Sekarang setelah tiga tahun merantau,  Alhamdulillah saya udah bisa masak berbagai menu. 

Rasa InsyaAllah bisa ketelen, hehe. 

Alhamdulillah saat ini saya juga sedang hamil anak ke dua, dan lagi rajin masak. 

Entah, ya. Lagi challenging diri sendiri aja, sih, buat masak menu-menu yang belum pernah dimasak.

Anak kan udah mau dua, ya. Jadi saya punya resolusi untuk lebih sering masak dan nyoba masak menu baru biar kemampuannya tetap terasah.

Apalagi anak saya yang pertama nafsu makannya lagi meningkat banget. Jadi di rumah harus selalu sedia nasi beserta lauk pauknya. 

Cooking is struggle. 

Karena dulu jarang banget megang pisau, pas belajar masak, jari tangan udah langganan banget kena pisau. 

Intinya, di mana ada kemauan, di situ ada jalan. 

Kalau kita belajar, ya pasti nantinya bisa. Asal jangan menyerah saat masih berproses. 

Gapapa pas masih gadis nggak bisa masak, yang penting setelah berumah tangga harus bisa masak. 

Terserah nantinya mau pake ART atau nggak. Bisa masak is a must. 

Minimal bisa bedain bumbu-bumbu yang mirip bentuknya, serta kegunaannya. Syukur-syukur bisa jadi ahli masak. 

Karena bisa masak itu, salah satu life skill yang bergunaaa banget saat kita pengen makan, tapi nggak bisa beli atau delivery. 

Pasti nanti ada deh situasi dan kondisi seperti saat itu.

So, jangan lupa belajar masak, ya. 

Salam, 

2 comments

  1. Kalau aku udah lima tahun ini terbiasa masak. Betul banget nih harus mencoba resep masakan baru agar skill memasak bisa terasah.

    ReplyDelete
  2. Dewasa ini mah gak harus susah susah nanya sono sini kalau mau masak, cuukup punya kemauan dan browsing aja .,. dan pasti di makan juga kok endingnya hahaha

    ReplyDelete

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.