Pengalaman Melaksanakan Ibadah Haji 1432 Hijriah


Bismillah.

Assalamu'alaikum.

MasyaAllah, beberapa bulan yang lalu pelaksanaan ibadah haji 1443 hijriah telah selesai, ya. Dua tahun belakangan ini proses ibadah haji memang tidak lagi sama akibat pandemi. 

Image source: Pixabay

Ah! Kalau lagi bulan haji kaya gini, rasanya kangeeeeen banget sama momen haji tahun 2011 lalu.

Ya, saya pernah haji di saat usia 19 tahun, tepatnya delapan tahun yang lalu.

Kondisi saya saat itu masih mahasiswi tingkat 1 semester 1. Baru beberapa bulan masuk kuliah.

Jangan tanya, bagaimana rasanya bisa melaksanakan ibadah haji di usia muda. Karena rasanya masyaAllah nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Penuh rasa syukur yang tiada hentinya.

Dulu masa tunggunya nggak kaya sekarang yang belasan tahun baru bisa berangkat. Saya daftar haji tahun 2008, lalu tiga tahun kemudian berangkat. Bahkan kedua orang tua saya cuma nunggu setahun untuk berangkat.

Benar ya kata orang-orang, sekali aja menginjakkan kaki di dua tanah haram, pasti bakal kangen buat balik ke sana lagi.

Itu yang saya rasakan sampai detik ini. Rasanya pengeeen banget berkesempatan buat balik ke sana lagi. Pengen berhaji lagi bareng suami dan anak. Atau minimal umrah bareng mereka.

Saking kangennya, beberapa kali saya sampe nangis saat berdoa. Bahkan sekadar liat dua tanah haram dari televisi maupun gambar aja nggak sanggup, huhu.

InsyaAllah mudah-mudahan dikasih kesempatan lagi buat ke sana bareng keluarga.

Dulu saya pergi haji hanya bareng abah (bapak), karena ibu saya udah pernah haji sebelumnya sama abah juga.

Karena abah saya pernah haji sebelumnya, otomatis sedikit tau dan paham apa yang harus dilakukan di sana, dll.

Jadi selama ibadah haji, saya dan abah nggak ikut rombongan kloter. Apa-apa sendiri. Alhamdulillah prosesnya dipermudah, meski saat setelah ritual melempar jumroh aqobah sempet nyasar pulangnya, wkwkwk.

Eh di tengah pencarian jalan pulang ketemu ketua kloter bareng rombongan yang ternyata nyasar juga, hahaha.

Awalnya saya kira saat ibadah haji itu kerjaannya cuma ibadah aja. Ternyata nggak, ya. Ada jalan-jalan juga ke tempat sejarah, juga wisata ke kebun kurma.

Btw Alhamdulillah di sana saya menstruasinya setelah proses ibadah haji. Jadi saat proses haji, sama sekali lancar.

Oh, ya. Fyi, proses haji itu sebenarnya cuma beberapa hari. Diawali dari mabit di Muzdalifah,  wuquf di Arofah, mabit di Mina selama tiga hari, sampe akhirnya balik ke Makkah untuk melaksanakan tawaf, sa'i, lalu tahallul.

Jadi, 40 hari di sana itu sisanya ya memperbanyak umrah, tadarrus, dan jalan-jalan.

Betah? Banget! Rasanya kalau boleh saya nggak mau pulang ke Indonesia.

Yaaah, meski lidah saya nggak cocok sama masakan di sana. Apalagi saat saya haji dulu, pas di Makkah masih cari makan sendiri. Nggak kaya sekarang yang disediain katering meski terbatas.

Lalu saya makannya gimana? Ya makan yang ada. Beli KFC, bikin mie yang bawa dari Indo, atau beli makan khas Indo seperti soto atau bakso.

Untungnya di sana banyak orang Indo yang jualan makanan. Kaya pecel, gorengan, dll. Penjualnya kebanyakan dari masyarakat Madura.

Tapi sayang, dulu belum ada yang jual nasi padang di sana. Kurang tau kalau sekarang. Pasti laris kalau ada yang jual, karena saya salah satu orang  yang pengen banget makan nasi padang di sana.

Dulu saya gelombang dua, which is saya ke Makkah dulu baru ke Madinah. Setelah beres proses haji, baru ke Madinah selama kurang lebih delapan hari untuk melaksanakan salat arbain. Setelah itu baru flight to Indonesia.

Nah, enaknya di Madinah itu, kita dapet katering dua kali sehari untuk makan siang dan malam. Kalau pagi, kita cari makan sendiri.

Biasanya saya beli gorengan buat sarapan setelah pulang dari Masjid Nabawi.

Selain itu, hotel di Madinah juga jaraknya deket dari Masjid Nabawi. Ya iya sih, karena kan ngejar salat arbain.

Fyi, salat arbain adalah salat berjamaah di Masjid Nabawi yang dilakukan selama 40x berturut-turut. Jadi, total selama delapan hari berturut-turut harus salat berjamaah di Masjid Nabawi. Nggak boleh ketinggalan.

Jamaahnya harus sama imamnya, ya. Bukan bikin salat jamaah sendiri dengan rombongan.

Jadi kalau ketinggalan salat jamaah bareng imam masjid nabawi, maka nggak dapet salat arbain.

Oh, ya. Saking saya nggak nafsu makan di sana karena nggak cocok sama rasanya meski udah coba makan makanan khas Indo, akhirnya tubuh saya tumbang.

Setelah selesai salat Subuh dari masjid nabawi, niatnya mau langsung ke Raudah untuk ziarah ke makan Rosulullah. Tapi diundur karena pengen sarapan dulu. Perut berasa kosooong.

Akhirnya langsung pulang sendiri ke hotel karena memang lokasinya deket banget. Tinggal nyebranv jalan doang.

Karena kamar hotel saya di lantai 10 ke atas, maka naiknya pakai lift. Antri masuk lift nya ya ampuuun. Panjaaaang.

Setelah antri, Alhamdulillah giliran saya masuk lift. Tapi saat di dalam lift, tiba-tiba pandangan  mata saya gelap. Suara orang terdengar menjauh, kaki lemes.

Coba nyender ke samping saya karena nggak sanggup berdiri. Tapi mau duduk nggak bisa karena sempit. Pas giliran samping saya melangkah ke luar lift, otomatis saya jatuh ke depan. Yaaa, untuk pertama kalinya saya pingsan.

Beruntung di dalam lift ada yang satu rombongan sama saya. Jadi dia tau saya siapa, anaknya siapa, dan tinggal di lantai berapa. Jadi langsung digotong ke kamar.

Pengalaman banget sih pingsan di sana, wkwkwk.

Cuaca di Madinah waktu itu lagi musim dingin. Kalau Subuh itu dingiiin banget. Mungkin karena dingin dan perut kosong saya pingsan.

Apalagi saat itu saya nggak bawa jaket. Jadi cuma pake gamis, mukena, dan kaos kaki.

Yes, kurang persiapan barang yang dibawa.

Kalau di Makkah lagi musim panas. Jadi nggak bawa jaket pun nggak masalah.

Ternyata begitu, ya, rasanya pingsan. 

Setelah sadar dari pingsan, langsung berendam air hangat di bath up, terus lanjut diajak makan soto hangat di salah satu resto. 

Meski makan makanan khas Indonesia kaya bakso dan soto, tapi rasanya tetep beda. Kaya ada yang kurang gitu. Tapi overall tetep enak. 

Setelah delapan hari di Madinah, akhirnya kami bersiap-siap pergi ke Bandara untuk kembali ke tanah air.

Rasanya berat banget mau balik ke Indonesia. 

Lupa, deh, dari Madinah jam berapa, tapi pas sampe Indonesia itu menjelang Subuh. Inget banget pas turun dari pesawat langsung ke kamar mandi buat ganti baju, terus salat Subuh sambil nunggu matahari terbit dan keluarga yang jemput pada datang. 

Ah! Rasanya kaya mimpi bisa mengijakan kaki di sana. 

Meski udah bertahan-tahun lamanya, tapi kenangan selama di sana masih teringat jelas sampai sekarang. 

Saya masih ingat jalan menuju tempat penginapan di Mekkah. Saya masih ingat hampir semua yang saya lakukan di sana. 

Ya Allah, semoga suatu hari nanti bisa kembali ke sana lagi untuk berziarah ke makam Rasulullah beserta sahabat-sahabatnya. Aamiin. 

Salam, 

No comments

Welcome to my second home, dan terima kasih sudah mampir ke rumah.