Saturday, July 22, 2017

# Tentang MPASI

Membuat MPASI Dengan Peralatan Yang Ada Di Dapur



Bu, adakah anaknya yang sebentar lagi berusia 6 bulan? Cung! Apakah artinya? Yup, artinya sebentar lagi mulai MPASI, ya!

Gimana mak? Degdegan? Iya, kaya saya dulu ketika usia anak menjelang 6 bulan, perasaan saya jadi campur aduk, antara degdegan, belum siap dan khawatir ga bisa bikinnya.

Waktu belum ngalamin mah ya, ko rasanya ribet banget bikin MPASI homemade. Banyak teori yang berbeda-beda madzhab. Ada yang berpendapat di awal MPASI ga boleh dikasih ini dulu, ga boleh dikasih itu dulu. Tapi di aliran lain, justru udah boleh bahkan udah dianjurkan. Bingung? Banget!

Tapi wajar sih ya, ilmu pengetahuan itukan luaaaaaas banget dan selalu berkembang di tiap jamannya, pastinya akan banyak perbedaan-perbedaan yang mendasarinya.

Tapi-tapi, di blogpost kali ini saya ga mau bahas tentang metode MPASI, dll sih. Cuma mau sharing peralatan MPASI aja hehe

Btw, ada ga yang sempet bingung juga tentang peralatan MPASI bayi? Kira-kira merk baby food maker apa ya yang bagus. Kira-kira nanti awet ga ya sampe buat adenya kelak. Kira-kira bakal kepake lama ga ya. Kira-kira bener-bener dibutuhin ga ya. Hayo, ada ga?

Kalau saya, untuk peralatan MPASI bayi ga sampe bingung. Kenapa? Karena justru sama sekali ga kepikiran kalau belum punya peralatan MPASI  saking seriusnya mendalami teori yang berbeda-beda pendapat dan mau nentuin pake metode apa haha. Serius lho ini, ya!

Karena baru sadar kalau belum punya baby food maker padahal besok udah mulai MPASI. Sampai akhirnya, yasudah pake yang ada aja di rumah. Toh, katanya, bikin MPASI itu kan mudah. Pakailah, apa yang ada di rumah, sesuaikan dengan kantong dan kebutuhan.

Gituuu kalau kata buibu di grup MPASI mah hehe 

Untungnya nih, ternyata saya punya saringan kawat yang jarang dipake tapi kondisinya masih oke. Setidaknya ada satu alat yang bisa dipake di awal-awal MPASI.

Silahkan baca: 7 hal yang harus diutamakan dalam menyiapkan MPASI

Tapi ternyata, saringan kawat ga bertahan lama jadi teman setia saya sebagai pembuat MPASI. Lama-lama, cape juga bikin bubur pake saringan kawat. Memakan waktu, tenaga serta emosional ketika makanannya ternyata ditolak mentah-mentah hehe

Akhirnya, ku putuskan deh untuk beralih ke blender.

Tapi kan kalau pake blender nanti anaknya susah naik tekstur karena tekstur bubur yang diblender lebih halus daripada bubur yang disaring?

Hemmmm .... mungkin tergantung individu masing-masing aja kali, ya. Ketika kita sebagai ibunya tetap konsisten melatih untuk naik tekstur perlahan-lahan dan rutin, insyaAllah gampang ko naik teksturnya.

Anak saya dari usia 8 bulan udah saya latih naik tekstur sedikit demi sedikit dengan nasi lembek yang dipenyet-penyet . Gagging? Pastinya! tapi beberapa hari kemudian saya coba lagi, coba lagi, coba lagi sampai akhirnya ga gagging/hoek lagi.

Di usia 9 bulan, sultan sebenarnya udah bisa makan nasi layaknya kita. Tapi sengaja saya turunkan teksturnya menjadi nasi tim karena saya dilanda kebingungan “nanti lauknya diapain ya, nanti sayurnya diapain ya. Sultan kan bisanya baru makan nasi, untuk sayur dan lauk pauknya bingung mau diapain biar teksturnya mudah ditelen” Begitulah kebingungan saya dulu.

Kalau nasi tim kan enak, semua-muanya dicemplung jadi satu dalam sekali masak hehe

Di usia 10 bulan, barulah saya coba naikkan teksturnya lagi menjadi nasi dan lauk pauk seperti ibu papahnya. Ternyata udah bisa dan lancar. Horeeee... ga mesti ribet lagi deh untuk bikin nasi tim segala.

oh, iya, yang perlu diperhatikan ketika anak udah siap naik tekstur seperti nasi biasa sebelum usia 1 tahun ini adalah apakah anak sembelit atau tidak. Karena kalori dari nasi lebih banyak dari bubur maupun nasi tim jadi ada kemungkinan besar anak menjadi sembelit. Jika iya, maka lebih baik atur tekstur sesuai usianya. Jika tidak, lanjutkan!

Silahkan baca: Pencegah Sembelit Pada Bayi

Oh, iya, tapi kan kalau bikin bubur pake blender nanti zat gizinya berkurang karena pisau blendernya berpotensi mengurangi zat gizi dalam makanan?

Memang, idealnya kan pake saringan kawat ya. Tapi ketika realitanya ternyata kita ga mampu untuk nyaring-nyaring. Misal ga ada waktu karena harus buru-buru berangkat kerja, ga sempet karena anaknya ga ada yang jagain, dan lain sebagainya.

Kalau seperti itu, apakah harus tetap mempertahankan idealisme dengan aktivitas nyaring menyaring yang sebenarnya membuat kita terbebani? Ga kan? Jadi, pertahankan idealisme atau tetap waras. Karena, toh, pisau blender pun ga mengurangi 100% zat gizi.

Dan yang terpenting, ga ada larangan juga ko bikin bubur pake blender dari pakar dan para ahli per MPASI an.

Silahkan baca: Gizi Terbaik Berawal Dari Rumah

Lho, jadi, kapan bahas peralatan rumahan yang bisa dipake buat MPASI nya?

Lets, cekidot!

1.    Saringan kawat

Saya pakai saringan kawat yang sebenarnya buat nyaring teh hehe

Ukuran lubangnya pas buat bikin bubur bayi hanya saja ukuran saringannya yang kekecilan.



2.    Blender

Bagi saya ini berguna banget. Saya pakai blender yang khusus untuk bumbu karena ukurannya pas untuk menghaluskan baby food.



3.    Parutan keju stainless

Selain untuk marut keju, ini saya pake juga ketika bikin nasi tim untuk marut sayuran seperti wortel, telur puyuh/ayam yang telah direbus. Karena kan kalau wortel tuh tetep keras ya kalau cuma dipotong kecil-kecil. Jadi solusinya harus diparut kalau untuk dicampur ke nasi tim.

Begitu juga dengan telur puyuh/ayam rebus, kalau cuma dihancurin kecil-kecil, bagian putih telurnya masih berasa kenyal-kenyal gitu kaaan. Jadi enaknya memang diparut dulu baru dicampur ke nasi tim.

Saya juga pakai saringan kawat untuk bikin puree buah pear atau apel.


4.    Godek kayu

Bahasa indonesianya apa, ya? Haha
Saya nyebutnya godek kayu. Untuk apa? Untuk ngaduk-ngaduk ketika bikin nasi tim. Nasi tim harus tetep diaduk-aduk kan biar ga gosong bagian bawahnya. Ngaduknya paling enak ya pake godek kayu ini kalau saya hehe


5.    Panci

Ini salah satu yang paling penting dalam pembuatan MPASI. Buat rebus, kukus atau bikin nasi tim. Kalau saya pake nya panci yang ukuran diameter 16cm, pas buat bikin makanan bayi. 



Apa lagi ya? Yang penting-pentingnya sih udah deh kayanya cukup itu aja peralatan tempur saya untuk bikin MPASI.

Selain itu semua, pastinya sendok dan mangkuk bayi, pisau dan talenan yang harus dibedakan antara untuk motong sayur dan daging mah harus ada ya.

Gimana? Ga ribet kan alat-alatnya?

Tapi kembali ke individu masing-masing aja ya, kebutuhan tiap ibu mungkin berbeda-beda. Bagi saya sebagai housewife, peralatan itu saja sudah cukup membantu, jadi ga perlu beli khusus seperti steamer, slowcooker, chopper, dll.

Kalau untuk working mom yang tetap menyempatkan untuk masak MPASI, rata-rata sih katanya slowcooker sangat membantu. Tinggal cemplung-cemplung makanannya di malam hari menjelang tidur dan subuh-subuh buburnya udah jadi.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir ke rumah. Ada komentar? Silahkan tinggalkan jejak, ya!


Sincerely.
Icha