Antara dulu dan kini



Masih ingat kah kalian ketika masa kanak-kanak (umur 1 tahun s/d 6 tahun, ada yg menyebut sampe 12 tahun) ? tentu masih ingat, masa-masa yg pasti semua orang setuju klo masa kanak-kanak adalah masa yg paling menyenangkan, sudah pasti menyenangkan karna pada masa-masa tersebut kita tak pernah tau dan mengerti apa itu cinta, jomblo, masalah, GEGANA (gelisah galau merana), sampe mewek mewek sambil bilang sakit nya tuh disini.............  hehe :D. 

Yg pastinya kita tau pada masa-masa itu hanyalah masa bermain-main, puas nonton kartun di hari minggu dari pagi sampe siang, sedikit belajar, tidur, makan dan minta uit cibu buat jajan (dulu cibu masih gede bisa beli beberapa jajanan)  ah indah nya... :P

Kini, kita (lahiran 90­ s/d 95 an) ber metamorfosis menjadi seorang yaaaa bisa dibilang sudah dewasa bukan remaja lagi, berarti sudah jatuh bangun merasakan lika liku serta pahit manis nya kehidupan dewasa yg kadang kalo lg GEGANA suka tak sadar bilang bahwa hidup ini keras. Bahkan beberapa kali aku pernah baca postingan di sosmed bahwa mereka (si penulis postingan tersebut yg sepertinya lg gegana) ingin seperti dulu ketika masa kanak-kanak yg menyenangkan, padahal sebagian dari “kita” kehidupan yg sebenarnya belum kita rasakan.....(yaitu punya pendamping hidup)(termasuk aku)(karna kalo sudah berumah tangga sudah pasti jika ada masalah jelas lebih besar dari ketika masih sendiri) :D 

Tapi begitu lah kehidupan, tak selalu kita merasa senang, pun tak selalu merasa sedih. Walau kadang bagi yg merasakan, hidup terasa keras dan kejam tapi realita nya hidup itu adil, jelas adil karna hidup ini berputar, tidak selamanya berdiam diri di satu tempat.

Tugas kita adalah berbesar hati ketika kita berada di roda kehidupan yg paling bawah, bawah bukan berarti berhenti, hanya sedang menunggu giliran untuk kembali ke atas :)

Karna berhentinya kehidupan yg sesungguhnya adalah ketika kita berhenti bernafas, bukan begitu ??? hehe :p  


1 comment:

Terimakasih sudah mampir ke rumah. Ada komentar? Silahkan tinggalkan jejak, ya!


Sincerely.
Icha