Perjuangan Menghilangkan Bekas Jerawat

Bismillah.

Assalamu'alaikum, Temans.

Ada yang nungguin postingan blog saya ga, sih? Haha

Tahun 2020 ini belum ada satu pun new blog post. Bulan Desember kemarin pun cuma ada satu postingan.

Mon maaf, nggak tau kenapa semenjak hamil ini lagi mager banget buat nulis.

Padahal pengen banget buat produktif lagi. Minimal satu minggu sekali update blog. Ini mah boro-boro.

Btw bagi yang pernah bertemu saya secara langsung, pasti tau kalau kulit wajah saya itu sebelumnya nggak ada masalah. Mulus-mulus aja.

Iya, beberapa bulan lalu masih mulus, tapi sekarang udah nggak, huhu.

Ada banyak bekas jerawat di wajah bekas breakout karena over eksfoliasi.



Sedih? Sedih atuhlaaah. Tapi yaudah gapapa, anggap aja pengalaman ya, Gaes.

Sebenarnya pas kuliah dulu pernah breakout juga. Cumaaa bekas jerawatnya nggak ada. Wajah langsung mulus lagi.

Beda sama breakout sekarang. Mungkin penyebabnya juga beda. Dulu breakout karena nggak cocok sama produknya.


Kiri: pas kulit wajah masih oke
Kanan: kondisi wajah setelah breakout 

Pas breakout kali ini, tentunya langkah pertama yang saya lakukan adalah stop pemakaian produk pemicunya.

Beberapa minggu setelah stop, ternyata jerawat masih suka nongol. Jadiii, saya pun akhirnya ganti rangkaian skincare yang khusus jerawat untuk merawat kulit berjerawat, sekaligus mencegah timbulnya jerawat baru.

Produk yang saya pakai untuk merawat kulit berjerawat saat itu:

Elsheskin Night T Gel
Elsheskin Day and Night Moisture
Elsheskin Soothing Cleanser 
Elsheskin Soothing Toner 



Rangkaian Elsheskin yang saya pakai, atas rekomendasi mereka sendiri, setelah saya konsultasi via WhatsApp dan kirim foto kondisi kulit wajah.

Works? Ternyata nggak, huhu. 

Mungkin karena kulit saya tipenya kering, jadinya setelah pemakaian rangkaian Elsheskin justru bikin nambah kering.

Padahal atas saran mereka, saya udah jaga hidrasi dengan sering pake tonernya. Tapi tetep aja nggak ngaruh ternyata.

Setelah produknya abis, akhirnya saya nggak repurchase.

Lalu beberapa minggu kemudian saya dapet kesempatan untuk review produk Loreal Revitalift Crystal Micro Essence.



Nggak berharap apa-apa awalnya. Tapi ternyata, produknya bener-bener works di kulit berjerawat saya.

Trust me, really works di kulit saya.

Semenjak pakai Loreal Revitalift Crystal Micro Essence, jerawat jadi cepet kering, daaan nggak numbuh jerawat baru lagi.

Mau nangis rasanya karena nemu produk yang oke, huhuhu.

Baru sebulan pemakaian Loreal Revitalift Crystal Micro Essence, dan lagi jatuh cinta makenya. Eh,  saya hamil, Gaes.

Mau nggak mau saya harus berhenti pake Loreal Revitalift Crystal Micro Essence

Tau kan rasanya pas lagi sayang-sayangnya, eh ditinggal pergi? Ya kaya gitu, wkwkwk.

Emang kenapa ibu hamil nggak bisa pake Loreal Revitalift Crystal Micro Essence?

Karena, Loreal Revitalift Crystal Micro Essence mengandung Salycilic Acid, yang memang ampuuuh banget buat jerawat. Dan ibu hamil sebaiknya menghindari produk skincare yang mengandung Salycilic Acid.

For further information bisa googling, ya. Kenapa bisa dilarang.

Setelah berhenti pake Loreal Revitalift Crystal Micro Essence, yaudah terima nasib ketika kulit wajah kembali berjerawat.

Karena lagi hamil juga, jadi faktor munculnya jerawat karena hormonal, dan bakteri akibat males skincare-an.

Lalu, sekitar dua bulan yang lalu, saya dikirimi skincare micro essence dari salah satu brand lokal, yaitu Avoskin Hydrating Treatment Essence.



Salah satu main ingredientsnya adalah Centella Asiatica, yang bagus juga merawat kulit jerawat.

Saya berani pakai Avoskin Hydrating Treatment Essence karena produknya bumil friendly.

Hasilnya setelah dua bulan pemakaian? Alhamdulillah ya Allah, ternyata produknya cocok di kulit. Nggak breakout, dan beneran ampuh buat merawat, juga mencegah jerawat.

Rasanya happy banget, karena nemu produk micro essence pengganti Loreal Revitalift Crystal Micro Essence yang ampuh di kulit saya.

Yang bikin terharu, bekas jerawat saya yang kemerahan dan kehitaman juga perlahan memudar.

Jadi double gitu dapet manfaatnya. Merawat/mencegah jerawat, dan menghilangkan bekas jerawat.

Kiri: parah banget. Skin barrier rusak. Bekas jerawat numpuk
Kanan: Alhamdulillah setelah 2 bulan pemakaian Avoskin, kondisi kulit aga mendingan. 

Kenapa bisa menghilangkan bekas jerawat? Karena Avoskin Hydrating Treatment Essence, juga mengandung Niacinamide. Salah satu kandungan skincare yang memang mampu memudarkan noda di wajah.

Happy? Tentu dongs! 

Apakah selama hamil ini saya hanya pakai Avoskin Hydrating Treatment Essence? Oh, nggak. 

Saya tetep lanjut pemakaian skincare. Seperti double cleansing, toning, moisturizing, dan protecting setiap harinya. 

Karena lagi hamil juga yang kadang bikin males, jadi saya hanya fokus ke basic skincare yaitu metode CTMP seperti di atas. 

Btw ada yang mau full reviewnya Avoskin Hydrating Treatment Essence? Insya Allah nanti soon ya di blog. 

Lalu intinya apa? 

Intinyaaa, untuk menghilangkan bekas jerawat, sebenarnya nggak cuma butuh skincare yang mengandung Niacinamide, tapi juga harus rajin eksfoliasi kulit wajah menggunakan chemical exfoliator seperti AHA, dan BHA. 

Tapi saya nggak pake, karena masih trauma pake chemical exfoliator, haha.

Jadinya, saya hanya pakai the power of Niacinamide aja untuk membantu menghilangkan bekas jerawat. 

Meski begitu, InsyaAllah setelah lahiran saya berencana buat pake produk eksfoliasi lagi. Berharap, tekstur kulit bisa jadi lebih rata kaya dulu. 

Ada yang punya pengalaman menghilangkan bekas jerawat juga, nggak? 

Sharing dongs di kolom komentar 💋

See you di next post. 

Salam, 

No comments

Welcome to my daily life as full time mom and part time blogger dan terima kasih sudah mampir ke rumah.