Moment yang Saya Rindukan saat Jadi Santriwati

by - January 18, 2018


Dulu, saya sekolah di Pondok Pesantren. Saya masuk Pesantren dari lulus SD Tahun 2004 dan kemudian lulus dari Pesantren pada Tahun 2010. 6 tahun saya mengenyam pendidikan di Pondok Pesantren dari mulai SMP sampai lulus SMA. 

Sekarang sudah memasuki Tahun 2018, artinya sudah 8 tahun saya tidak berstatus "Santri" lagi.

Semenjak lulus dari Pondok Pesantren, ada beberapa moment yang saya rindukan saat masih sekolah dulu.

🍁 Makan Satu Nampan Rame-rame

Namanya juga di Pesantren, kebersamaan itu kental banget. Kalau ga salah, saya punya piring sendiri itu cuma sampe kelas 4 ( 1 SMA).

2 tahun sisanya? tiap makan ya satu nampan rame-rame bareng temen. Satu nampan bisa untuk 6-8 orang tergantung ukuran nampannya.

Ah, rasanya seru banget sih makan rame-rame. Ga perlu tiap mau makan harus ambil makan sendiri karena ada jadwal gilirannya buat ngambil.

Malah rasanya kurang seru kalau makan sendiri-sendiri pake piring.

🍁 Suasana Kelas yang Isinya Perempuan Semua

Kalau di Pesantren, lingkungan untuk Akhwat dan Ikhwan sudah pasti dipisah dan berjarak. Begitu juga untuk kelasnya. Isi kelasnya dipisah sesuai gendernya.

You know yes what i mean, kalau isi nya perempuan semua, kelas jadi lebih bebas.

Mau tidur di jam istirahat? Bisa!

Bawa jajanan di kelas? Bisa!

Mau ngerumpi ? Bisa banget!

Ketauan ngantuk di jam sekolah sama Ustad/Pengajar? Ga masalah!

Saat kuliah pun saya ngambil jurusan yang memang cuma untuk perempuan, isi kelasnya pun sudah pasti perempuan semua. Yaiyalah ya, mana ada cowo jadi Bidan, hehe

Jadi sampe sekarang, saya belum pernah ngerasain satu kelas bareng cowo kecuali pas SD.

Rasanya apa sih? Seru ga? Haha

🍁 Denger Radio

Karena di Pesantren dilarang bawa Gadget, maka Radio adalah salah satu elektronik penghibur kami.

Ada sih Televisi yang boleh dipakai dari hari Sabtu siang sampai Minggu sore. Tapi saya kurang tertarik buat nonton Televisi, untungnya masih ada Radio.

Entah kenapa, dulu tuh kalau denger radio rasanya relaks banget, apalagi kalau dinyalain di hari Minggu saat libur sekolah. Saluran Radio yang sering diputer itu adalah Gen FM dan Sheba FM, haha

Jaman sekarang, kalau denger Radio ya biasa aja, ga ada feel yang didapat. Ga kaya dulu, denger Radio aja udah jadi hiburan tersendiri.

🍁 Antri Mandi

Ngantri mandi itu udah jadi makanan sehari-hari banget sih. Biar ga kejebak ngantri buat mandi, bagi santri yang tergolong rajin, biasanya mandi pagi sebelum sholat subuh berjamaah.

Bagi yang terbiasa ngantri, mandinya ya setelah sarapan pagi sebelum masuk sekolah, termasuk saya.  Mager aja lagian kalau harus mandi pagi-pagi buta sebelum subuh, haha

🍁 Nyuci Bareng-bareng

Yes, dulu saya nyuci bajunya bertiga sama temen. Yang dua nyuci, yang satu lagi bilas. Dan saya yang kebagian bilas baju, wkwkwk

Selain seru, nyuci bareng pastinya bikin kerjaan cepet kelar dan ga cape.

🍁 Saat Ujian

Di Pondok Pesantren, tiap lagi ujian pasti banyak santri yang begadang buat belajar. Kalau lagi ujian, tiada jam tanpa belajar. Tidur malem dan lanjut belajar lagi setelah subuh.

Kelar ujian hari pertama, langsung tancap gas ngambil buku pelajaran yang lain buat ujian esok hari.

Semakin tinggi kelasnya semakin banyak mata pelajarannya. Bagi kelas yang tinggi, bisa ada 4 mata pelajaran yang diuji dalam sehari. Gimana ga begadang dan langsung tancap gas coba.

Walau begitu, moment ujian itu memorable banget sih. Berasa banget perjuangannya karena menentukan nasib kita ke depannya. Naek kelas atau engga, bisa bertahan di kelas A atau engga, dll.

🍁 Rihlah 

Rihlah adalah wisata rohani dengan berkunjung ke Tempat Ziarah Wali Songo dan merupakan agenda wajib tahunan bagi kelas akhir sebelum diwisuda.

Saat Rihlah ini, para santriwan dan santriwati diperbolehkan bawa Gadget, Horeee

Selain untuk tetap saling terhubung satu sama lain, diperbolehkan bawa Gadget juga bisa untuk mendokumentasikan moment-moment yang ga boleh kelewat.

Walau saat itu, Handphone-handphone kita mostly pake HP china, haha

Saat itu kan emang  lagi musimnya HP china yang dual sim itu. Belum ada Smartphone macem Android, dll. Blackberry sih udah ada, tapi harganya masih di atas 3 jutaan karena baru launching, wkwkwk jadi masih jarang yang punya.

Kenapa Rihlah menjadi salah satu moment yang saya rindukan?

Karena berasaaa banget kebersamaannya. Bersama-sama tidur di bis, bersama-sama cari colokan buat charger HP saat berhenti, bersama-sama ngantri mandi karena tempatnya yang terbatas, bersama-sama ziarah dan memohon doa untuk kelancaran Acara Wisuda nanti.

Memorable? Yes banget!

Namanya juga di Pondok Pesantren, mau makan ketemu, mau mandi ketemu, di kelas ketemu, di kamar ya ketemu. Ketemu lagi ketemu lagi sama temen-temen.

Bosen? Ga, dong!

Justru malah menjadikan kita semua semakin dekat dan bahu membahu menolong dalam kebaikan agar bisa lulus bareng-bareng. Masuk bareng, keluar pun harus bareng pastinya.

Caranya? 

Saling mengajari dan membagi ilmu yang kita miliki.

Say no to pelit bagi ilmu, yes.


-------------------------*--------------*-------------------------

Fyi, dulu saya mondok di Pondok Pesantren Daarul Rahman.

Pondok Pesantren Daarul Rahman sebalumnya berpusat di Kebayoran Baru, Jakarta Pusat. Tapi karena semakin lama suasananya semakin engga kondusif karena dikelilingi oleh gedung-gedung tinggi, PonPes Daarul Rahman Pusat pun pindah ke Jagakarsa, Jakarta Selatan kurang lebih sekitar 3 Tahun yang lalu.

Daarul Rahman Pusat yang Baru
Image source : Ig Daarulrahman1

Daarul Rahman Pusat yang lama
Gambar tampak dalam
Image source : Ig Daarulrahman1 

Daarul Rahman mempunyai 2 cabang Ponpes di daerah Leuwiliang, Bogor dan Sawangan Elok, Depok.

Daarul Rahman Cabang Bogor
Image source : Ig Daarulrahman2

Daarul Rahman Cabang Depok
Image source : Ig Daarulrahman3

Pondok Pesantren Daarul Rahman Pusat  sendiri sudah berdiri kurang lebih hampir 45 tahun lamanya.

Selama itu juga sudah mencetak generasi yang intelektual. Terbukti, sekarang lulusan dari angkatan awal-awal banyak yang sudah punya Pondok Pesantren sendiri yang engga kalah besarnya dengan Daarul Rahman.

Bagi yang anaknya, sepupunya, keponakannya atau saudaranya yang ingin sekolah di Pesantren. PonPes Daarul Rahman bisa menjadi salah satu daftar rekomendasi yang bisa dipilih.

Karena Daarul Rahman mempunyai 3 Pondok, jadi bisa dipilih, mana yang terdekat dengan tempat tinggal kita.

Daarul Rahman 1 

Alamat : 
Jl.Purwaraya Kavling DKI Cipedak, Jagakarsa - Jakarta Selatan

Daarul Rahman 2 

Alamat :
Kp.Jambu, Ds.Sibanteng, Kec.Leuwisadeng, Kab.Bogor

Daarul Rahman 3

Alamat :
Jl.Sawangan Elok, no.1 RT 03/08 Kel.Duren Seribu, Kec.Bojongsari, Kota Depok

Last, lihat deh video ini. Mewakili banget sih gimana rasanya jadi Santri, haha






See you,

You May Also Like

22 komentar

  1. Seru ya mba mondok, banyak kenangan pas jadi santri.. :) Beberapa temenku juga anaknya ada di pondok.. Aku belum pernah liat yang Daarul Rahman di Bojongsari itu.. Tempatnya gak terlalu jauh dari rumah ortu di Sawangan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba. Berkesan sih moment-momentnya.

      Kalau yg di Bojongsari itu sistem pendidikannya SMPIT dan SMAIT jadi aga sedikit berbeda dgn DR1 dan DR2 dari segi pelajaran2 nya.

      Pastinya spp/bulannya lebih mahal karena tempatnya, makananannya, kamar tidurnya. Semuanya lebih oke

      Delete
  2. Aku punya adik laki2 kuliah semester 1 di UIN Bandung dan pengen bgt mondok. Tapi, aku justru suka gak ngebolehin karena sayang bgt suka kepikiran kangen gitu hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, memang suka gitu mba. Harus rela kangen sih kalau memutuskan buat mondok.

      Delete
  3. Antara Daarul Rahman 1,2 dan 3 apa bedanya, Icha?
    MashaAllah...
    Senang bisa tahu pengalaman anak pesantren, karena saya inginnya anak-anak saya juga ke pesantren nantinya.

    Syukron, Icha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau DR1 dan DR2 sistem pendidikannya sama seperti pesantren pada umumnya mba, tsanawiyah dan aliyah, ngaji-ngaji kitab kuning, dll dan pelajarannya mostly berbasis ilmu pengetahuan agama.

      Kalau DR3 sistemnya SMPit dan SMAit. Kaya sekolah di luar tapi berbasis islam terpadu gitu. Pelajarannya mirip2 kaya di luar ada study tour, ada lab, ekskulnya juga keren2. Tapi tetep ada pelajaran agamanya, ngaji-ngaji kitab, dll dan berasrama.

      Delete
  4. aku punya sodara yang mondok juga, dia malah lebih betah di pondok daripada dirumah hahah.. lebih asik katanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, emang begitu, haha

      Saya juga kaya gitu. Tapi gitu juga sebaliknya, kalau kelamaan liburan jadi mager lagi balik ke pondok

      Delete
  5. Kayaknya seru ya kehidupan di ponpes... Ponakanku dulu juga gitu, kalaupun liburan trus pulang ke rumah masing-masing, mainnya tetep sama temen-temen sepondokannya. Bahkan sampe sekarang udah lulus 5 tahun dari ponpes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah klop ya sama temennya. Kalau saya karena ga ada yg sekampung jadi susah buat janjian kalau mau ketemuan

      Delete
  6. MasyaAllah, sy juga punya sahabat dulu mondoknya di jombang darul ulum mba sering denger ceritanya kayanya seru n berkesan sekali. Ada tips n referensi ga sih mba buat milih pondok pesantren yang cocok buat anak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tips dan referensi sih paling mba, sebelum memutuskan mau sekolah di mana kita harus survey2 dulu langsung ke bagian penerimaan murid baru. Karena biasanya infonya lebih jelas dan bisa nanya apa pun.

      Delete
  7. Aku pernah ngerasain sekelas akhwat semua saat skolah SMK negeri jurusan sekretaris. Dan 3 taun temennya itu lagi itu lagi hehe. Iya juga siiih ya, seru. Wah makan rame2 gt seneng ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruu mba, jadi tiap abis makan ga perlu nyuci nampan dan ngambil makan karena jadwalnya gantian. Kalau makan sendiri2 kan pasti tiap hari harus nyuci sendiri dan ngambil sendiri.

      Delete
  8. Blm prnh sih sekolah do pesantren. Dulu sekolahku di sekolah islam al azhar, tp itu mah sama aja kyk sekolah biasa.. Muridnya msih dicampur.. Tapi anak asuhku ada yg sekolah di pesantren, skr malah sdg lanjut sekolah agama di mesir. Dia sering cerita gimana sekolahnya , interaksi dengan temen2, dan aku mendengernya juga seneng.. Nyesel sih dulu ga masuk pesantren.. Tp sbnrnya aku pgn anak ku nanti ada yg masuk kesana.. Biar tenang mba. Pergaulan sekolah skr kok serem :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, serem banget. Gimana nanti kalau zamannya anak2 kita udah dewasa.

      Delete
  9. Aku dulu disuruh mondok sama ortu, tapi aku yang ga berani mbak hahaha. Coba dulu mau ya disuruh mondok, pasti sekarang udah kangen suasananya juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha maklum mba. Saya dulu udah 3 tahun mondok tiba2 pengen berenti. Untung ga dibolehin sama ortu, kalau iya, pasti nyesel.

      Delete
  10. Modok emang berkesan banget mbak. Kita jadi punya keluarga baru di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba. Ga cuma sekedar temen sekolah, tapi juga temen tidur, temen makan, dll.

      Delete
  11. Mbak Icha, abis baca tulisan ini aku rasanya agak tenang. Aku ada rencana buat masukin si kecil ke pesantren kelak. Kalau yang besar emang keadaan belum memungkinkan karena kami masih pindah-pindah kota. Sekarang si kecil masih kelas 1 SD, nanti pas SMP In sya'a Allah kami udah menetap

    Kemarin - kemarin sempat kepikiran, nanti gimana ya perasaan anak ? Tapi aku baca Mbak Echa kayaknya hepi. Aku jadi tenang deh, setidaknya kalo aku masukin si kecil nanti mungkin bakal hepi juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo, mba Dila. Alhamdulillah kalau bisa sedikit membuat tenang ya mba.

      Memang, jadi ortu pasti galau ketika mau masukkin anak ke ponpes. Tapi InsyaAllah semuanya berjalan baik kalau udah lama. Awal2 masuk ponpes mungkin bisa ga betah mba, tapi lama2 pasti terbiasa dan malah betah banget.

      Delete

Terimakasih sudah mampir ke rumah. Ada komentar? Silahkan, tinggalkan jejak.