Yang Perlu Saya Siapkan Sebelum Meninggalkan Anak Untuk Pertama Kalinya


Saya memutuskan untuk menjadi IRT setelah mengetahui kalau saya lagi hamil. Berarti jadi IRT kurang lebih sudah dua tahun lamanya, karena usia anak saya sudah hampir 15 bulan saat ini.

Semenjak Sultan lahir sampai sekarang, saya sendiri yang mengurus semua kebutuhannya. Otomatis selama 30 hari dalam sebulan, 7 hari dalam seminggu dan 24 jam dalam sehari saya menghabiskan waktu bersama anak saya.

Silahkan baca juga: Perubahan yang Dialami Ketika Hamil dan Setelah Melahirkan

Sekarang Sultan udah gede, sudah tau saya siapa, sudah tau apa yang dia butuhkan dari saya. Karena sudah paham, dia ga bisa kalau saya tinggal pergi. Liat Ibunya pergi keluar rumah aja nangis. Padahal Ibunya cuma mau pergi ke tukang sayur atau sekedar jemur cucian di luar.

Karena dari kecil ga saya biasain untuk ditinggal pergi lama. Ketika usianya sudah cukup mengerti kaya sekarang, jadinya aga susah untuk ditinggal-tinggal.


Mungkin kalau ninggalin anak usia di bawah 8 bulan masih gampang kali, ya. Karena usia segitu masih kurang mengenali siapa kita. Apa yang dibutuhkan dari kita.

Kalau sekarang repot juga sih jadinya. Niat mau mulai kerja di usia satu tahun, akhirnya saya harus re-schedule untuk mulai kerja di usia dua tahun nanti.


Jangankan kerja, deh. Beberapa kali pengen ikut Event-event blogger gathering, dll. Tapi masih kepikiran soal bagaimana anak nanti kalau tanpa saya berjam-jam. Rewel ga, ya. Nangis kejer ga, ya. Nyari-nyari Ibunya ga, ya.

Tapi setelah dipikir-pikir, mau ga mau, saya dan Sultan memang udah seharusnya bergerak dari zona nyaman seperti ini. Perlahan Sultan harus belajar berjam-jam tanpa Ibunya. Sampai ketika tiba waktunya saya mulai kerja lagi, Sultan sudah bisa dan terbiasa.

Akhirnya saya coba deh ngisi beberapa form Undangan Event Blogger yang syaratnya ga boleh bawa anak. Beberapa kali ngisi tapi ga ada yang kepilih. Mungkin bukan waktu yang pas kali ya untuk belajar ninggalin anak saat itu. Husnudzon aja, yakaannn.

Suatu ketika, ada notif di grup telegram, isinya undangan Event Blogger Gqathering yang dilaksanakan oleh Kumpulan Emak Blogger bersama Sinarmas MSIG Life. Dengan mantap hati serta seijin suami, saya coba isi formnya. Kalau kepilih Alhamdulillah, kalau engga yasudah. 

Dan ternyata saya kepilih untuk hadir di Blogger Gathering tersebut. Artinya, kalau saya hadir di event tersebut, berarti pertama kalinya saya pergi tanpa bawa anak. Pertama kalinya Sultan tanpa saya selama berjam-jam lamanya.

Silahkan baca juga: 5 Me Time Sederhana Ibu Rumah Tangga

Selama acara berlangsung, pikiran dan hati saya enjoy banget. Ga khawatir tentang keadaan anak. Ga worry apakah anak nangis atau engga. Santai aja gitu. 

Pas nyampe rumah, ternyata Sultan katanya ga nangis-nangis heboh karena merasa Ibunya ga ada di rumah. Sekedar nangis biasa karena bangun tidur. 

Surprise banget. Padahal saya ninggalin Sultan selama 8 jam lamanya. Mungkin itu sebabnya kali ya selama acara berlangsung saya merasa biasa aja, tanpa beban dan kepikiran macem-macem. 

Langsung berhasil di moment pertama kaya gitu, ga sekedar asal ninggalin gitu aja sih emang. Berhari-hari sebelumnya saya harus melakukan persiapan dulu.

Persiapan-persiapan Yang Saya Lakukan Sebelumnya Seperti Ini: 

🌼Memastikan Kondisi Anak

Karena di rumah cuma berdua sama bapaknya. Saya harus pastikan kondisi Sultan lagi dalam keadaan sehat dan prima. Saya sempet worry juga karena H-3 ternyata Sultan demam.

Ga mungkin juga kan ya kita ninggalin anak walau cuma lagi demam. Makanya, saya siap-siap konfirmasi batal hadir kalau H-1 demamnya belum turun.  Untung demamnya cepet turun dan sembuh. 

🌼 Sounding 

Ini hal terpenting banget. Saya mulai sounding ke Sultan itu H-7.

Tiap malem saya selalu sounding ke Sultan bahwa pada hari, tanggal dan jam sekian saya mau pergi tanpa bawa dia. Saya juga jelaskan berapa lama saya pergi, saya pergi untuk keperluan apa, Sultan harus apa ketika saya ga ada, sama siapa Sultan di rumah, Sultan boleh nangis tapi dilarang nangis heboh, dll. 

Cape sih tiap hari harus ngomong hal yang sama berulang-ulang. Tapi saya percaya tentang The Power of Sounding. Dan ternyata memang it works.

🌼 Stok cemilan

Anak saya ini kalau lagi ga GTM, mulutnya ga bisa diem. Pengennya ngunyah aja. Makanya H-1, saya dan suami pergi keluar untuk nyetok makanan Sultan. Dari cemilan sampe lauk dan sayur untuk saya masak sebelum berangkat.

Saya berangkat jam 08:00, otomatis saya harus masak makanan dulu buat makan siang suami dan Sultan. Biar ga ribet, belanja lauk dan sayurnya H-1 tersebut. Malamnya saya potong-potong sayur dan simpan di kulkas. Jadi paginya tinggal masak. Beres, deh.

🌼Edukasi dan Sosialisasi Suami

Suami saya ini paling ga mau kalau disuruh nyuapin makan anaknya. Sekalipun mau nyuapin tapi ga sabaran. Anaknya ngelepeh makanannya, dikiranya udah kenyang. Nyuapinnya udahan. Padahal, biasanya karena pengen minum dulu.

Makanya beberapa hari sebelum hari H, saya harus edukasi dan sosialisasi suami dulu tentang cara nyuapin makan yang benar, tanda anak sudah kenyang, cara bilas rambut anak saat keramas biar ga pedih ke mata, cara diemin anak kalau nangis kejer, cara bikin anak tidur, dll.

Lalu suami bilang "besok kayanya bakal jadi hari repot sedunia ini" haha 

Terus Sultan Nyusunya Gimana?

Sultan emang udah bisa berjam-jam tanpa nyusu. Karena saya IRT dan ga nyetok Asip, jadi saya nyetok susu UHT plain buat Sultan ketika ditinggal nanti. Usianya juga udah setaun lebih, jadi udah aman buat minum susu UHT. Asal sehari ga lebih dari 500ml.

Silahkan baca juga: Ada Perjuangan Keras Di Balik Tagar #PejuangASI

Kalau buibu gimana? Ada pengalaman juga kah? Yuk, sharing!

32 comments:

  1. Seru ya emang ninggalin anak itu...
    Jangankan masih batita, putra saya aja yg sudah 4,5 tahun susah banget saya tinggalin.

    Karena itu saya tidak kerja lagi sejak tahun 2015.
    Karena itu setiap ada acara blogger saya suka cari yg bisa bawa anak saja.
    Karena itu juga saya ikut acara blogger yang bisa dikuti (daftar) saya dan suami. Jadi bisa sekalian bawa anak.

    Alhamdulillah selama ini ada saja (meski tidak sering) ada acara blogger yg bisa saya dan suami ikutin dan kami bisa bawa anak.

    Kayanya blogger bandung dan blogger jakarta tertentu sudah tahu kalau saya ikut pasti suami dan anak maksa ikut juga

    Hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak seru-seru nagih. Pertama kali pergi tanpa bawa anak, berasa masih gadis karena ga ada yg ngintil haha

      Delete
  2. Aku juga pernah ninggalin Danisha seharian sampe malam pas ikut workshop Fun Blogging.
    Waktu itu dia usia 6 bulan.
    Udah ada MPASI dan biskuit lah buat camilan.

    Kata ayahnya sih seharian ga rewel. Pinter deh anteng. Tapi gemesnya nih anak cuma makan bubur sedikit lantaran ayahnya ga telaten.
    Ih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi rata-rata semua bapak as always seperti itu ya mba 😁

      Delete
  3. Waah, good baby Sultan.
    Dama mbak, saya sekarang full IRT sejak pulang dan hamil. Nah, lagi ngebayangin nanti abis lahiran mau di rumah aja biar bisa full time sama baby tapi bingung sendiri nanti kerjaan gimana. Hihihi jadi galau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi saya juga sempet galau tadinya antara mau lanjut kerja atau full irt tapi karena keadaan yg mengharuskan jadi irt, yawis deh mba dijalani aja 😁

      Delete
  4. Wow kerja tim yg bagus. Ibu, ayah dan anak bisa berkolaborasi dg baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung bapaknya bisa diajak kerjasama mba 😬

      Delete
  5. Ninggalin anak yang masih kecil itu memang banyak yang harus dipersiapkan ya. Tapi kalo anaknya di rumah sama ayahnya, hati bisa tenang lah karena sudah pasti aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, bener banget. Makanya saya pun enjoy aja ninggalinnya

      Delete
  6. Sultan makin Pinter nih udah bisa Di tinggalin MAma saat Kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, Mpo. Alhamdulillah πŸ˜€

      Delete
  7. Bikin deg2n ya mak klo bra ninggalin anak wlopun cm bentar..
    Anak sy jg susah ditinggal..
    Tp malah itu yg bikin berkesan, soalnya klo ibu dah pulang pasti dia yg nyambut saking kangen berat..
    Capek2 jadi hilang dalam pelukan

    ReplyDelete
  8. Bner mba tipsnya,,,, skrng alhamdulillah udah besar jd bs mandiri semuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak ya kalau udah besar mba. Udah santai emaknya 😬

      Delete
  9. Kalau pas awal biasanya yang lebih deg2an adalah ibunya. Kalau perlengkapannya siap seperti yang mba sharing, insyaAllah anak tak akan rewel saat ditinggal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya bener, Mba. Deg-degan juga awalnya takut nangis kejer nyari Ibunya.

      Delete
  10. Alhamdulillah anak saya sekarang udah anteng kalau ditinggal. Biasanya dijagain sama ibu, uaknya atau papanya. Tapi kalau bisa saya bawa, bakal saya bawa sih. Kepikiran juga kalau ditinggal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau bisa bawa enak dibawa sih mba apalagi kalau kebetulan ga ada yg jagain

      Delete
  11. kurang lebih sama mba pengalamannya. aku juga sekarang mulai suka ninggalin anak kalau pas lagi ada urusan. karena bener sih semuanya butuh proses pun untuk soal anak yg ga mau ditinggal. kalau kata kakak ipar saya, cobalah sebulan sekali ninggalin anak, biar anak juga mandiri dan ga manja apa-apa umi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya setuju banget, Mba. Ngerasain banget deh anak saya manja kalau ada saya huhu

      Delete
  12. aku pernah gini juga, anak dititip suami karena aku ikut event blogger. Waktu pulang mereka jemput. Duh rasanya happy banget ketemu anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe malah lebih kangen ke anak ya, mba 😁

      Delete
  13. Kadang suka nggak tega memang ninggalin anak ya..meskipun anak anteng-anteng aja kita nya yang suka kepikiran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Apalagi full irt kaya saya mba yg sehari-hari maen sama anak.

      Delete
  14. Zaman anak pertama dulu gak pernah ninggalin dia. Zaman anak kedua mulai berani start usia 6 bulan. Saat itu ikutan workshop gtu, akhirnya cuma ninggalin asip, pure buat makanan, dan air putih.
    Awalnya emang ragu tapi bismillah ternyata bisa.
    Kata suami kalau udah ninggal anak udah jangan dipikirin ntr dia ngrasa trus rewel hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngerti banget ya Mba suaminya. Memang kudu siap semuanya sih ya, kalau ada salah satu aja yg ga siap, kayanya bakal gagal.

      Delete
  15. Harus dibiasakan ya mbak sekalian berbagi pengalaman ke suami gimana perjuangan istri ngurusin anak dan rumah tangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekali-kali biar suami ngerasain Mba apa yg tiap hari istrinya rasakan 😁

      Delete
  16. Katanya Mba kalau ninggalin anak jangan dipikir-pikirin, nanti anaknya jd rewel. Setelah yakin kebutuhannya selama kita tinggal tercukupi udah abis itu kita pergi. Manfaatin waktu me time tapi jangan kelamaan juga, itu ibu nya yg jadi kangen hehehe.

    Btw salam kenal ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget, Mba. Kalau kepikiran malah biasanya memang jadi rewel ya.

      Salam kenal juga mba

      Delete

Terimakasih sudah mampir ke rumah. Ada komentar? Silahkan tinggalkan jejak, ya!


Sincerely.
Icha