Serba serbi ibu-ibu di media sosial

Ceritanya kemarin saya posting campaign kerjasama antara saya dengan salah satu brand di salah satu forum.

Daaan tau ga dikomen apa? Dikomen “dasar sales” “lagi jualan ya bu” bahkan ada juga yang menyarankan saya untuk menurunkan harga brand yang saya campaign haha

Bahkan ada, lho seorang ibu yang curhat dan minta pendapat dari ibu-ibu lain di forum itu tapi dibales “curhat mulu”. Wkwk emejing memang ibu-ibu di forum itu.

Awalnya saya sebel banget pas baca komenan tersebut sampe saya bales komennya dengan judes. Tapi setelah saya pikir-pikir, lucu juga ya ibu-ibu yang komen ini.

Apakah di list following IG mereka lebih banyak akun gosip daripada artis/selebgram banjir job yang sering campaign brand-brand terkenal? Atau memang tidak punya IG, jadi tidak tahu menahu bahwa ada yang namanya buzzer untuk mengkampanyekan produk? Anggap saja memang begitu, ya!

source: bacsense.com

Kenapa saya dikomentari seperti itu? Hanya karena saya sudah tiga kali campaign di forum tersebut dengan mengangkat brand image yang saya campaign. Ya wajar dong, ya. Namanya juga lagi campaign dan review.

Padahal, postingan saya pun tidak murni hanya review semata, tapi juga terdapat survey di akhir postingan yang memang sangat membutuhkan respon dari ibu-ibu yang memiliki bayi.

Saya sih tidak masalah dibilang sales atau lagi jualan. Toh, saya memang lagi kerja walau bukan sebagai penjual. Hanya saja, sikap mereka yang terlalu to the point terhadap apa yang mengganggu mata mereka.

Pernah juga dialami oleh teman se grup wasap saya. Hanya mengemukakan komentar di sebuah postingan di closed grup FB bahwa bayi usia di bawah 1 tahun boleh diberi gula garam di menu MPASInya dengan takaran sejumput.

Baca juga: Meruntuhkan idealisme agar hidup bebas stress

Lalu, dibales apa oleh penghuni closed grup tsb yang memang menganut no gulgar untuk bayi under 1y?

Salah satu dari mereka ada yang me-mention temennya sambil bilang “nih ada yang harus diajarin” ada juga yang menimpali "punya buku KIA kan bu? Coba deh, baca lagi bukunya" Serta bebarapa komentar nyinyir dari ibu-ibu lain yang saya lupa persisnya bagaimana. Sadiiiiisssssss

Padahal sebenarnya, dari file-file pdf panduap MPASI yang saya dapat dari grup wasap tsb, bahwa WHO tidak melarang pemberian gula dan garam pada bayi usia di bawah 1 tahun dengan catatan, berikan sejumput saja.

Lantas, yang salah siapa? WHO atau ibu-ibu tersebut yang hanya belajar dan tau dari satu closed grup aja?

Sosial media jaman sekarang memang peminatnya banyak banget. Sepertinya hanya ibu-ibu yang tinggal di kampung saja yang tidak punya satupun akun medsos, seperti ibu saya hehe

Baca juga : Egoisme dalam bersosial media

Di media sosial memang banyak pro dan kontra pada opini-opini semacam itu. Tapi, apakah tidak bisa bertutur kata yang baik ketika komentar terhadap sesama ibu? Komentarnya seakan-akan diri kita yang paling benar.

Mengingatkan boleh, boleh banget malah. Tapi, apa ga bisa menggunakan bahasa yang lebih halus? Sampe teman se-grup wasap saya mengirimi screen chapturenya di grup wasap sambil curhat sedih karena dikeroyok oleh ibu-ibu yang merasa paling benar.

Kami pun tidak merasa paling benar, karena ada kalanya kami juga tidak menambahkan gula garam di MPASI anak kami ketika makanan yang kami berikan sudah mengandung garam dalam proses pembuatannya, seperti tahu atau keju contohnya.

Baca juga: Agar menjadi ibu yang dirindukan anaknya

Pada dasarnya, jadi ibu memang ga ada sekolahnya, tapi jadi ibu harus tau ilmunya. Caranya? Banyak baca dan banyak tanya ke referensi yang terpercaya.

23 comments:

  1. Wahaha.
    Sini sist tanggepin ketawa sama aku aja. Kalo dibalesin komentar malah jadi soalnya.

    Aku setuju banget sama kata2:
    Pada dasarnya, jadi ibu memang ga ada sekolahnya, tapi jadi ibu harus tau ilmunya. Caranya? Banyak baca dan banyak tanya ke referensi yang terpercaya.

    Ah, love you full la.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya klo semakin dibales yg ada nanti ga berujung 😁

      Btw, makasih mba udah mampir

      Delete
  2. Hahahah, ibu2 kadang emang suka kejaaam XD
    Aku kalau sharing campaign lihat2 dulu orang2 yg ada di grupnya, kalau terasa nyaman (jarang ada yg nyinyir) baru aku post, biar menghindari hal2 yg tidak diinginkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih harusnya liat2 dulu ya penghuni grupnya.

      Btw, makasih mak udah mampir

      Delete
  3. Dah, gitu amat komemnya ibu2, iya, anggap aja mreka gk kenal yg namanya IG, sm jg gk tau dg dunia yg dikau gelutin skrg mbk,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba haha setuju bgt deh.

      Btw, makasih ya udah mampir

      Delete
  4. Ibu-ibu sekarang pada pakai medsos, minimal fb, hahaha...

    Kadang aku merasa apa orang2 jaman sekarang lebih eskpresif ya, gampang banget nyolot. Kudu ekstra hati-hati. Sabar ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buibu nowadays mba. suka nyolot klo ada yg bersebrangan 😁

      Btw, makasih sudah mampir ya

      Delete
  5. Nggak tahu nih akhir-akhir i ni perasaan gencatan media sosial tinggi banget hahahah, aku juga pernah ngalamin tapi beda kasus mba :-D soalnya aku belum nikah. Ya masih semacam kasus campaign.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada temennya ternyata. Tos ✋ 😁

      Btw, makasih ya sudah mampir

      Delete
  6. Ibu2 itu blom tau buzzer kali ya hehe. Tapi emang resiko jadi buzzer gitu, kadang ada yg nyinyir, kalo aku, ya diemin ajalah, balas dg emot senyum. Udah ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bgt. Sepertinya memang ga tau tentang buzzer 😁

      Btw, makasih sudah mampir mba

      Delete
  7. Biasanya kalau yang seperti itu salah share mba, share nya di tempat yang tidak tepat, seperti contoh misalnya, artikel mba tentang susu kaleng, tapi mba share nya di komunitas atau forum otomotiff...

    Begitu, wajar saja jika ada yang berkomentar seperti itu, karena memang mungkin saja tidak tepat saat share...

    Kemungkinan kedua, penggunaan copy writing atau menulis yang baik saat share di komunitas atau forum tidak pas, misalnya terlalu menonjolkan apa yang ingin di share, kalo ke forum alangkah lebih baik lebih menonjjolkan tips dan berbagi nya aja mba,, kalo menurut saya, karena orang ingin mencari informasi tentang apa yang mba share..
    Mungkin begitu pendapat saya..
    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mas sudah meninggalkan jejak.

      Klo salah forum, ga mungkin ya. Karena sasaran campaign saya ibu2 jadi saya pilih forum yg memang isinya buibu semua. Di forum itu jg ada thread khusus yg bernama "ngobrol apa saja" jadi dibolehkan curcol apapun di thread tsb. Termasuk ada yg curcol tentang mertuanya yg jahat bahkan curcol aktivitas suami istri di kamar.

      Klo tentang penulisan, relatif ya. Mungkin bagi buibu di forum itu memang tidak terbiasa dgn campaign2 dari buzzer. Lain hal bagi sesama blogger

      Delete
  8. Hihii..Ibu2 memang ga ada sekolahnya, tapi sekolahnya di universitas kehidupan ini.
    Banyak2 baca dan menjaga jari jemari ahh, semoga dijauhkan dr hal2 yang ga diinginkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju bingit hehe

      Btw, makasih mba udah mampir

      Delete
  9. Klo mengikuti yang begituan kadang buat hati panas mba,,, kok bisa ya,,, tapi penting banget jadi pelajaran buat kita untuk menjaga perasaan orang lain untuk tidak berbuat yang sama....

    ReplyDelete
  10. perlu tekhnik komunikasi intinya ya, kita semua harus pinter2 menyampaikan sesuatu, mirisnya byk yg sdh kebablasan, saenae dewe :D

    ReplyDelete
  11. Hihi iya mbak kalo nggak pinter ngelola emosi kadang bisa terpancing ya :)

    ReplyDelete
  12. Aku jadi kepo sama closed grupnya, isinya orang-orang apa aja kok sebegitu nyinyirnya, hihihi.

    ReplyDelete
  13. Memang harus berbesar hati kalau mainan medsos, kadang komen org tdk seperti yg diharapkan ya mbak

    ReplyDelete
  14. Harus banyak wawasan, etika bicara di group juga perlu, aku pernah ikut group WA MPASI yang saklek banget gak mau nerima pendapat dari mana pun kecuali dari tim mereka, harus tersertifikasi bahasanya, aku malah sempat di bully, aku mending keluar Mbk, biar waras otak kita.

    ReplyDelete
  15. Hahaha... Namanya juga ibu ibu pasti ada aja yg dinyinyirin. Ah semoga saya nkn golongannya. Amiin. Eh tapi klo gak gitu gak rame ya. Hihihi

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir ke rumah. Ada komentar? Silahkan tinggalkan jejak, ya!


Sincerely.
Icha